Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Jokowi: Hati-Hati dengan Isu Beredar Jelang Pilpres 2019

Rabu 03 Apr 2019 02:23 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Nur Aini

Calon Presiden nomor urut 1 Joko Widodo menggelar kampanye terbuka di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (2/4).

Calon Presiden nomor urut 1 Joko Widodo menggelar kampanye terbuka di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (2/4).

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto
Jokowi mengajak masyarakat melawan hoaks.

REPUBLIKA.CO.ID, NGAWI -- Calon presiden pejawat Joko Widodo (Jokowi) mengajak masyarakat untuk melawan isu hoaks dan fitnah yang beredar di masyarakat. Ia juga mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati terhadap segala isu yang beredar menjelang penyelenggaraan Pilpres 2019.

"Saya ingin ajak kita semuanya untuk hati-hati, dalam waktu dua minggu biasanya banyak sekali isu-isu, kabar bohong, kabar-kabar fitnah, hasutan, hoaks, baik itu di media sosial maupun masyarakat, dari pintu ke pintu," kata Jokowi saat berkampanye di Ngawi, Selasa (2/4) malam.

Jokowi pun menyebutkan sejumlah isu hoaks dan fitnah yang beredar menjelang pemilu seperti pelarangan azan, penghapusan pendidikan agama, dan pelegalan pernikahan sejenis.

"Tidak mungkin kita lakukan karena Indonesia negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia, kita juga penuh dengan nilai-nilai norma-norma agama yang baik. Siapa pun presidennya nggak mungkin melakukan itu," kata Jokowi.

Ia pun mengaku heran, masih ada masyarakat yang mempercayai isu-isu hoaks tersebut. Sebab, berdasarkan survei yang dilakukan, sebanyak sembilan juta orang disebut mempercayai isu hoaks menjelang pemilu.

"Kan ini bahaya sekali kalau tidak dijawab bisa merembet ke mana-mana. Oleh sebab itu harus kita jawab," ujarnya.

Karena itu, ia meminta masyarakat Ngawi untuk turut meluruskan berita-berita hoaks yang beredar. Menurutnya, penyebaran berbagai berita bohong tersebut dilakukan agar masyarakat tak memilih Jokowi dan Ma'aruf di Pilpres 2019.

Jokowi juga mengingatkan masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya pada 17 April nanti. Ia juga meminta agar para pendukungnya menggunakan kemeja berwarna putih saat pencoblosan nanti.

"Karena yang mau dicoblos nantinya adalah berbaju putih, baik itu saya ataupun pak kiai haji Ma'ruf Amin. Untuk mengingatkan saja pakai baju putih, ingatnya yang baju putih saja," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA