Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Harga Minyak Ditutup Lebih Rendah

Jumat 29 Mar 2019 09:25 WIB

Red: Friska Yolanda

Ilustrasi Kilang Minyak

Ilustrasi Kilang Minyak

Foto: Foto : MgRol112
Harga minyak telah memperoleh keuntungan yang cukup besar sepanjang tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga minyak mentah dunia turun pada akhir perdagangan Kamis (28/3). Penurunan terjadi di tengah pernyataan terbaru Presiden AS Donald Trump mengenai produksi minyak oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Baca Juga

Presiden AS Donald Trump pada Kamis (28/3) meminta organisasi produsen minyak itu untuk meningkatkan produksi mereka guna membatasi kenaikan harga. "Sangat penting bahwa OPEC meningkatkan aliran minyak. Pasar-pasar dunia rapuh, harga minyak menjadi terlalu tinggi. Terima kasih!" ujar Trump dalam cicitannya di Twitter.

Minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei, turun 0,11 dolar AS menjadi menetap pada 59,30 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Sebelumnya kontrak jatuh ke 58,20 dolar AS setelah cicitan Trump.

Sementara itu, patokan internasional, minyak mentah Brent untuk pengiriman Mei, melemah 0,01 dolar AS menjadi ditutup pada 67,82 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Sebelumnya, harga Brent jatuh menjadi 66,54 dolar AS per barel.

Harga minyak telah memperoleh keuntungan yang cukup besar sepanjang tahun ini terutama karena upaya yang sedang berlangsung untuk membatasi pasokan oleh produsen-produsen minyak utama. Harga minyak telah naik lebih dari 25 persen tahun ini, dengan WTI menuju kenaikan kuartal pertama terbesar sejak 2002 serta untuk kedua kontrak minyak WTI dan Brent menandai kenaikan kuartalan terbaik sejak 2009, terutama karena langkah-langkah oleh OPEC dan sekutunya seperti Rusia untuk memangkas produksi.

Desember lalu, OPEC dan produsen minyak utama lainnya, termasuk Rusia, berjanji untuk memotong produksi sebesar 1,2 juta barel per hari untuk menopang harga, efektif mulai Januari tahun ini.

Harga minyak tertekan pada Rabu (27/3) setelah data yang baru dirilis oleh Badan Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS pekan lalu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA