Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Kami Guru PAUD Non-Formal Terus Berjuang Dapatkan Tunjangan

Rabu 27 Mar 2019 17:24 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Guru PAUD (ilustrasi)

Guru PAUD (ilustrasi)

Foto: Kemendikbud.go.id
Guru PAUD non formal yang juga mendidik anak bangsa tetap berada di strata terendah

Permohonan guru PAUD nonformal, untuk mendapatkan persamaan hak masih saja memerlukan perjuangan berat. Pasalnya Mahkamah Konstitusi (MK) akhirnya menolak untuk mengabulkan permohonan tersebut.

Penolakan itu karena dalam undang-undang guru dan dosen disebutkan, yang berhak mandapatkan tunjangan atau insentif lainnya dari pemerintah adalah guru-guru dari lembaga pendidikan yang bersifat formal. Sementara, untuk guru PAUD non formal posisi mereka belum termasuk ke dalam cakupan undang-undang tersebut.

Baca Juga

Guru PAUD yang lembaganya bersifat nonformal, mereka masuk ke dalam kategori tutor. Tutor lembaga nonformal tidak berhak untuk mendapatkan hak-hak yang sama seperti guru-guru formal dalam undang-undang.

Melihat kenyataan yang demikian, kami merasa perlu adanya upaya dari berbagai pihak yang terkait terutama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Kemendikbud harus mengupayakan adanya perubahan atau revisi UU guru dan dosen, agar guru PAUD nonformal pun bisa mendapatkan hak yang sama dengan guru-guru di lembaga formal.

Apabila tidak ada perubahan terus menerus dalam bentuk undang-undang, kondisi guru PAUD nonformal yang sama-sama berjuang mendidik anak bangsa, akan terus berada dalam strata terendah dalam tingkat perhatian dari pemerintah, baik dalam hal kesejahteraan maupun hak-hak lainnya. 

Pengirim: Herlina, Guru PAUD kabupaten Bogor

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA