Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Perang Dagang, Bagaimana Posisi Negara Asia di Mata AS?

Ahad 10 Mar 2019 16:46 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Trump mengumbar sanksi ekonomi dan perang dagang.

Trump mengumbar sanksi ekonomi dan perang dagang.

Foto: republika
Tak ada negara lain yang berinvestasi lebih banyak di kawasan Indo-Pasifik selain AS

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Amerika Serikat tidak memaksa perusahaan atau negara Asia untuk memilih antara berdagang dengan Amerika Serikat dan Cina. Namun, dalam pernyataan tegas yang tampaknya diarahkan ke Beijing, Duta Besar AS untuk Indonesia, Joseph Donovan, mencerca terhadap langkah-langkah proteksionis yang tidak adil yang merusak pertumbuhan.

“Visi kami untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka tidak mengesampingkan negara. Penting untuk menekankan bahwa kami tidak meminta siapa pun untuk memilih antara AS dan Cina, "kata Donovan, dilansir laman South China Morning Post.

Donovan menuturkan, seperti AS, Cina adalah negara Indo-Pasifik. "Kami menyambut partisipasi instruktif mereka dalam menegakkan sistem internasional berdasarkan aturan yang jelas dan transparan. Memang kami menyambut investasi dari semua negara jika bermotivasi komersial, transparan, dan mengikuti aturan internasional," jelasnya.

Donovan mengatakan bahwa tidak ada negara lain yang berinvestasi lebih banyak di kawasan Indo-Pasifik selain AS. "Tidak seperti yang lain, di mana kita berinvestasi, kita menciptakan pekerjaan." katanya.

Donovan, yang sebelumnya menjabat sebagai Konsul Jenderal AS untuk Hong Kong dan seorang diplomat di Seoul, Taipei dan Tokyo, membuat pernyataannya di acara Kamar Dagang Amerika (AmCham) di Hong Kong pada Selasa (5/3).

Pidatonya berusaha untuk menjabarkan visi komitmen AS untuk Asia-Pasifik berdasarkan hubungan perdagangan dan investasi bilateral timbal balik dan seimbang. Donovan menyoroti investasi hampir 1 triliun dolar AS yang telah dibuat AS di kawasan Indo-Pasifik pada 2017, yang hampir dua kali lipat sejak 2009.

Namun, pernyataan Donovan datang ketika hubungan komersial AS-Cina tampaknya memburuk setiap hari. Bersamaan dengan perang dagang penuh, perselisihan diplomatik atas penahanan Meng Wanzhou, direktur keuangan raksasa teknologi Cina, Huawei, telah mengancam menjadi krisis internasional skala penuh.

Meng dilaporkan akan menuntut pemerintah Kanada, yang akan mengekstradisi dia ke AS untuk diadili. Sementara dua tahanan Kanada di Cina kini dituduh mencuri rahasia negara.

Memang, diduga di bawah tekanan dari AS, negara-negara lain telah melarang Huawei dari penawaran untuk kontrak dalam peluncuran jaringan 5G, termasuk Australia.

Namun, Michaela Browning, Konsul Jenderal Australia untuk Hong Kong, mengatakan bahwa kebijakan perdagangan negaranya adalah bukti bahwa Anda dapat mempertahankan ikatan yang kuat dengan AS dan Cina, yang keduanya memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Australia.

"Anda bisa terlibat dengan keduanya dengan antusias," katanya.

Pidato Donovan juga datang pada saat banyak orang mempertanyakan komitmen AS terhadap sistem perdagangan multilateral, sebagian berkat keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik. Memang, penarikan ini dikritik berkali-kali dalam program dua hari acara AmCham.

Pembicara lain, James McGregor, ketua perusahaan konsultan Tiongkok APCO Worldwide, menggambarkan penarikan AS sebagai 'hal paling bodoh' yang bisa dilakukan jika serius mempertahankan eksistensi dominannya di Asia-Pasifik.

Lebih jauh dari ini dan perang dagang AS-Cina, pemerintahan Trump juga telah mengeluarkan tarif dan bea atas impor barang-barang seperti baja dan aluminium pada mitra dagang AS lainnya di kawasan itu, terutama Jepang dan Korea Selatan.

Pidato Donovan dibangun di atas pernyataan yang dibuat oleh Konsul Jenderal AS di Hong Kong, Kurt Tong, yang berbicara pada hari Senin tentang visi AS untuk wilayah tersebut jauh lebih dalam daripada penolakan terhadap praktik yang tidak baik, dan merangkum praktik yang baik, saling mencari investasi dan perdagangan yang menguntungkan dan berkualitas tinggi.

Tong muncul untuk mengkritik liputan media lokal tentang pendekatan AS. "Ada banyak pembicaraan di wilayah ini, dan jika Anda membaca koran Hong Kong, Anda mendapatkan banyak dari ini, menampilkan visi AS untuk wilayah tersebut sebagai suatu yang negatif." kata Tong.

"Tentu saja ada masalah dengan pendekatan Cina terhadap hubungan ekonomi, khususnya yang berkaitan dengan transparansi, tata kelola, keberlanjutan utang," ujarnya menambahkan.

Tong baru-baru ini mengkritik intervensi Cina dalam urusan Hong Kong, dengan mengatakan bahwa beberapa peristiwa baru-baru ini di Hong Kong telah mengibarkan bendera peringatan bagi beberapa pengamat AS, karena mereka mempertimbangkan keberlanjutan otonomi tingkat tinggi Hong Kong ke depan.

Donovan memilih untuk fokus pada hubungan perdagangan dan investasi substansial AS dengan negara-negara Asia lainnya dan potensi ekspansi mereka, khususnya di bidang ekonomi digital, infrastruktur, dan energi.

Secara khusus, Donivan mengatakan bahwa cadangan gas alam Amerika yang berlimpah dapat membantu memenuhi permintaan energi besar-besaran Asia selama beberapa dekade mendatang. Menurutnya, konsumsi gas di Indo-Pasifik akan mencapai 80 persen dari konsumsi selama dekade berikutnya.

Konsumsi tersebut, kata dia, membutuhkan hampir 80 miliar dolar AS dalam investasi infrastruktur gas alam cair (LNG) di ASEAN dan India saja. "Hari ini, AS memiliki 30 miliar meter kubik kapasitas ekspor LNG dengan kapasitas tambahan yang diharapkan akan online," kata Donovan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA