Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Jika Terpilih, Sandiaga Bakal Kaji Penerimaan Pajak Buku

Ahad 03 Mar 2019 18:26 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Bayu Hermawan

Calon Wakil Presiden Nomor Urut 02 Sandiaga Uno saat mengunjungi Islamic Book Fair 2019 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Ahad (3/3).

Calon Wakil Presiden Nomor Urut 02 Sandiaga Uno saat mengunjungi Islamic Book Fair 2019 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Ahad (3/3).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Cawapres Sandiaga Uno menghadiri pameran Islamic Book Fair (IBF) di JCC.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 02, Sandiaga Salahuddin Uno menghadiri pameran Islamic Book Fair (IBF) di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta, Ahad (3/3). Dalam kesempatan itu, Sandiaga berjanji bakal mengkaji ulang penerimaan pajak buku.

"Kita menerima berbagai masukan itu dan akan upayakan usulan dari masyarakat dan stakeholders perbukuan untuk menghapuskan pajak perbukuan, saya punya komitmen akan hal ini," kata  Sandiaga Uno usai mengunjungi pameran Islamic Book Fair (IBF).

Sandi mengatakan bahwa proses  perpajakan dalam dunia perbukuan saat ini berbelit-belit. Mulai dari pajak kertas, percetakan, royalti, distribusi, hingga buku sampai ke tangan pembaca. Menurutnya hal itulah yang kemudian  mempengaruhi minat baca di masyarakat.

"Bagaimana kita bisa maju bila banyak sekali beban yang harus ditanggung. Dampaknya juga adalah pembeli buku, karena harganya akan menjadi mahal," ujarnya.

Mantan wakil gubernur DKI Jakarta tersebut berkomitmen akan menghapuskan sejumlah pajak, termasuk pajak perbukuan jika dirinya terpilih nantinya. Sebelumnya, Ketua Ikapi DKI Jakarta, Hikmat Kurnia menyampaikan, sedikitnya ada empat macam pajak dari kertas hingga buku sampai ke tangan masyarakat.

Mulai dari pajak kertas yang mencapai 10 persen, pajak percetakan sebesar 10 persen, royalti penulis 15 persen, dan pajak penjualan 10 persen.  "Angka ini terlalu besar dan membuat harga buku menjadi mahal," tuturnya kepada Sandiaga.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA