Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Pelaku Usaha Batam Protes Kebijakan Bagasi Berbayar

Senin 11 Feb 2019 13:38 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Petugas masukan barang milik penumpang ke bagasi pesawat di Bandara Internasional Soekarno,-Hatta, Tanggerang,Banten, Kamis (7/2). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tengah merumuskan aturan mengenai penetapan tarif bagasi untuk maskapai Low Cost Carrier (LCC). Upaya ini dilakukan sebagai bentuk tindak lanjut perlindungan para penumpang dan bisnis maskapai.

Petugas masukan barang milik penumpang ke bagasi pesawat di Bandara Internasional Soekarno,-Hatta, Tanggerang,Banten, Kamis (7/2). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tengah merumuskan aturan mengenai penetapan tarif bagasi untuk maskapai Low Cost Carrier (LCC). Upaya ini dilakukan sebagai bentuk tindak lanjut perlindungan para penumpang dan bisnis maskapai.

Foto: Prayogi/Republika
Pelaku usaha khawatir lumpuhnya perekonomian Batam.

REPUBLIKA.CO.ID, BATAM -- Sekitar 100 orang pelaku pariwisata yang tergabung dalam 12 asosiasi melakukan pawai. Mereka memprotes kebijakan kenaikan tiket pesawat dan bagasi berbayar yang diterapkan sejumlah maskapai penerbangan.

"Karena kami pelaku pariwisata menyukai keindahan, maka kami protes melalui pawai. Kami menyebutnya pawai keprihatinan pariwisata," kata koordinator aksi, Irwandi, Senin (11/2).

Dalam pawai itu, pelaku pariwisata mengenakan pakaian adat dan baju karnaval, dengan diiringi alat musik tradisional. Ia mengatakan akibat tingginya harga tiket pesawat dan kebijakan bagasi berbayar, maka pariwisata di Batam menjadi lumpuh.

Lumpuhnya pariwisata di Batam berimbas pada semakin lumpuhnya ekonomi di kota itu. Sebab,  perekonomian Batam kini bertumpu pada sektor pariwisata.

"Sekarang di airport tidak ada orang berpergian, jadwal penerbangan sekarang juga disatukan," kata Irwandi dalam orasinya.

Industri pariwisata memiliki banyak hubungan dengan industri lainnya, sehingga turunnya pariwisata akan berimbas pada perekonomian keseluruhan.

"Kami menyenandungkan puisi cinta kepada Menpar (Menteri Pariwisata Arief Yahya). Dengarkan jeritan kami," kata dia.

Dalam kesempatan itu, pelaku pariwsata membuat petisi keprihatinan, yang antara lain berisi menolak kebijakan bagasi berbayar oleh beberapa maskapai dan meminta pemerintah mengintervensi harga tiket pesawat agar industri pariwisata kembali bergairah.

Ia berharap gerakan protes yang dimulai di Batam mendapatkan respons dari pemerintah, sesuai dengan kebijakan pemerintah untuk meningkatkan industri pariwisata.

"Dari Batam untuk Indonesia, Batam milik kita," kata dia.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA