Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

2018, PGN Torehkan Laba Bersih Rp 4,34 Triliun

Kamis 21 Feb 2019 16:08 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Petugas PGN memperbaiki kebocoran pipa gas di bawah jembatan simpang susun Semanggi.

Petugas PGN memperbaiki kebocoran pipa gas di bawah jembatan simpang susun Semanggi.

Foto: PGN
PGN mengakuisisi 51 persen kepemilikan saham Pertagas dari Pertamina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- pT Perusahaaan Gas Negara Tbk (PGN) mencatatkan kinerja kuangan yang mengkilap pada periode 2018. PGN yang kini berstatus sebagai Sub Holding Gas dengan mengakuisisi PT Pertamina Gas (Pertagas) optimistis akan mampu menjaga kinerja positif pada masa mendatang.

Sepanjang 2018, PGN berhasil membukukan pendapatan sebesar 3,87 miliar dolar AS. Ini meningkat dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 3,57 miliar dolar AS. Pendapatan emiten berkode PGAS tersebut, terutama diperoleh dari hasil Penjualan Gas sebesar 2,79 miliar dolar AS dan Penjualan Minyak dan Gas sebesar 585 juta dolar AS.

Laba Operasi  Konsolidasian selama tahun 2018 mencapai 645 juta dolar AS. Alhasil, PGN mampu mengoleksi laba bersih sebesar 304,9 juta dolar AS atau ekuivalen Rp 4,34 triliun (Kurs Rp 14.235 / dolar AS). Dengan torehan itu, maka  EBITDA  meningkat menjadi sebesar 1,19 miliar dolar AS, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 1,08 miliar dolar AS.

PGN mengakuisisi 51 persen kepemilikan saham pada Pertagas dari Pertamina tanggal 28 Desember 2018.  "Kami melakukan berbagai upaya efisiensi sehingga mampu mencetak laba di tengah kondisi perekonomian yang sedang mengalami perlambatan," kata Sekretaris Perusahaan PGN, Rachmat Hutama.

Di sisi lain, Rachmat mengungkapkan  PGN ke depan tetap optimis meraup hasil positif. Terlebih lagi, selaku Sub Holding Gas, PGN mengelola mayoritas infrastruktur transmisi daan distribusi gas bumi. “Dengan begitu, PGN akan jauh lebih efisien serta terjadi penguatan pada rantai bisnis,” ujar Rachmat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA