Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Airnav Investasi Rp 2,6 Triliun Tingkatkan Layanan Navigasi

Rabu 20 Feb 2019 14:07 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolanda

Direktur AirNav Indonesia Novie Riyanto saat sesi wawancara dengan Republika di Kantor AirNav Indonesia, Tangerang, Banten, Selasa (19/2).

Direktur AirNav Indonesia Novie Riyanto saat sesi wawancara dengan Republika di Kantor AirNav Indonesia, Tangerang, Banten, Selasa (19/2).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Peningkatan layanan navigasi tak hanya dilakukan di bandara besar.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Perusahaan Umum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI) atau Airnav Indonesia akan terus meningkatkan layanan navigasi. Direktur Utama Airnav Indonesia Novie Riyanto mengatakan untuk meningkatkan layanan navigasi tersebut sudah menganggarkan Rp 2,6 triliun untuk tahun ini.

"Anggaran investasi senilai Rp 2,6 triliun untuk 290 program peningkatan layanan navigasi penerbangan di seluruh cabang Airnav Indonesia baik di bandara-bandara besar maupun perintis," kata Novie dalam diskusi bersama media di Padang, Rabu (20/2). 

Baca Juga

Novie mengatakan nilai investasi Airnav tahun ini meningkat dibandingkan tahun sebelumnya untuk meningkatkan pelayanan navigasi. Menurut Novie, pada 2018, Airnav juga menginvestasikan dana senilai Rp 1,9 triliun untuk pelayanan navigasi di seluruh tower Airnav Indonesia. 

Dia menjelaskan, investasi tersebut dilakukan untuk modernisasi peralatan Communication, Navigation, Surveillance, dan Automation (CNS-A). Selain itu, Novie memastikan Airnav juga akan meningkatkan kualitas personel layanan navigasi penerbangan.

Anggaran yang dialokasikan untuk peralatan komunikasi sebesar Rp 260,4 miliar (10 persen), navigasi Rp 113,5 miliar (empat persen), surveillance Rp 222 miliar (sembilan persen), automation Rp 1,1 triliun (44 persen), mekanik dan elektrik Rp 711,4 miliar (tiga persen), dan building dan supporting Rp 779,7 miliar (30 persen).

Novie menilai untuk mengantisipasi pertumbuhan lalu lintas penerbangan, kualitas layanan navigasi penerbangan akan terus ditingkatkan namun tidak hanya di bandara besar saja. Dia nenegaskan peningkatan pelayanan juga di bandara yang lebih kecil hingga bandara-bandara perintis. 

"Papua misalnya, tahun ini kami meluncurkan 45 program senilai Rp 245,5 miliar, meningkat dibandingkan tahun 2018 lalu senilai Rp 156 miliar,” tutur Novie.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA