Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Logistik Korban Longsor Gowa Dikirim dengan Helikopter

Jumat 25 Jan 2019 11:07 WIB

Red: Friska Yolanda

Petugas SAR gabungan mengangkat kantung jenazah korban tanah longsor yang terjadi di Kecamatan Manuju, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Kamis (24/1/2019).

Petugas SAR gabungan mengangkat kantung jenazah korban tanah longsor yang terjadi di Kecamatan Manuju, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Kamis (24/1/2019).

Foto: Antara/Abriawan Abhe
Sebanyak 950 kilogram bantuan dikirimkan untuk warga yang terisolasi longsor.

REPUBLIKA.CO.ID, GOWA -- Tim Terpadu Penanggulangan Bencana Gowa berhasil mengirimkan bantuan logistik ke daerah terisolasi seperti Kelurahan Sapaya, Kecamatan Bungaya dengan menggunakan helikopter milik TNI Angkatan Udara Sultan Hasanuddin. Pengiriman melalui udara ditempuh karena akses darat sudah terputus.

"Alhamdulillah logistik sudah diterbangkan pada Kamis(24/1) menggunakan helikopter milik TNI- AU di Kelurahan Sapaya, Kecamatan Bungaya," kata Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan di Gowa, Jumat (25/1). 

Ia mengatakan, pengiriman bantuan ini menggunakan helikopter milik TNI-AU Sultan Hasanuddin, jenis NAS-332 Super Puma, nomor registrasi H-3211 dengan Kapten Pnb Sofan. Bantuan logistik yang diterbangkan sebanyak 950 kilogram, terdiri dari beras, makanan siap saji seperti mie instan, air mineral kemasan dan lainnya. 

Baca juga, Bencana Banjir, Bupati Gowa Liburkan Seluruh Sekolah

"Hampir satu ton kita kirim. Semoga logistik yang kami kirimkan bisa mencukupi warga yang terisolir. Jenisnya yang kami kirim beras, makanan siap saji, dan mie instan yang menjadi kebutuhan mendesak mereka saat ini," kata Bupati. 

Ia mengaku, pada Kamis (24/1) pukul 10.00 WITA pengiriman logistik terpaksa dibatalkan dari rencana awal. Hal ini disebabkan oleh prakiraan cuaca yang dirilis BMKG Gowa dan TNI AU Sultan Hasanuddin dianggap tidak bersahabat untuk penerbangan sehingga izin terbang tidak keluar.

Dari hasil laporan anggota TNI AU, proses pengiriman berjalan lancar. Hanya saja akses menuju lokasi penerima terkendala dengan timbunan longsor. 

Bupati menambahkan, dalam musibah itu, selain korban banjir dan longsor, empat sarana infrastruktur jembatan penghubung juga dinyatakan terputus. Satu diantaranya adalah jembatan Bongaya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA