Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Tata Kota Cordoba di Masa Kejayaan

Kamis 24 Jan 2019 15:50 WIB

Red: Agung Sasongko

Masjid Cordoba di Spanyol.

Masjid Cordoba di Spanyol.

Foto: EPA/KHALED ELFIQI
Cordoba memiliki sekitar 130 ribu unit rumah tinggal dan 73 perpustakaan besar.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Julukan permata dunia dinisbatkan pada Cordoba. Bukan tanpa dasar sebutan itu muncul. Sebab, Cordoba yang berada di wilayah Andalusia (Spanyol) itu sarat keindahan dan kemegahan. Umat Islam memainkan peran penting dalam membangun Cordoba yang mengundang decak kagum itu.

Sebelumnya, keadaan Cordoba tak seelok itu. Kota yang penting, namun tak diurus dengan baik, ujar Ehsaan Masood dalam Ilmuwan Muslim Pelopor di Bidang Sains Modern, yang memberikan gambaran Cordoba sebelum kedatangan Abd al-Rahman, pangeran muda Dinasti Umayyah pada abad ke-8 Masehi.

Abd al-Rahman mengubah kota itu secara drastis. Cordoba tak hanya menjelma sebagai pusat ekonomi, kebudayaan, pendidikan, dan ilmu pengetahuan, tapi juga kota metropolitan yang indah serta tertata rapi. Penataan Cordoba menandai pula puncak kejayaan pemerintahan Abd al-Rahman di dunia Barat.

Kehebatan Kordoba menjadi simbol penting. Dalam History of the Arabs, Philip K Hitti tak ragu menyejajarkan Cordoba dengan dua kota masyhur lainnya di abad pertengahan, yaitu Baghdad, ibu kota pemerintahan Dinasti Abbasiyah dan Konstantinopel. Umat Islam, jelas dia, membangun Cordoba dengan kemampuan terbaiknya.

Terdapat bangunan-bangunan berarsitektur indah, menara-menara tinggi, tembok besar, jalan-jalan yang lebar, kanal kota, juga pusat pendidikan dan ekonomi. Kordoba segera memperoleh popularitas internasional serta membangkitkan pesona dan kekaguman bagi para pengunjungnya.

Philip Hitti mencatat, pada puncak kejayaannya, Kordoba memiliki sekitar 130 ribu unit rumah tinggal, 73 perpustakaan besar, toko buku, masjid, istana, serta 21 kota satelit. Demikian pula bermil-mil jalan mulus yang memudahkan akses transportasi bagi warga dan para pedagang.

sumber : Mozaik Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA