Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

IMF Peringatkan Pemimpin Negara Dunia Soal Risiko Ekonomi

Selasa 22 Jan 2019 13:28 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nidia Zuraya

International Monetary Fund Managing Director Christine Lagarde (file photo)

International Monetary Fund Managing Director Christine Lagarde (file photo)

Foto: AP/Mindaugas Kulbis
IMF telah memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia

REPUBLIKA.CO.ID,  DAVOS -- Dana Moneter Internasional (IMF) mengingatkan para pemimpin dunia terkait risiko perlambatan ekonomi, menyusul pemangkasan angka proyeksi pertumbuhan ekonomi global yang dirilis lembaga tersebut. IMF telah memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia menjadi 3,5 persen di 2019 dan 3,6 persen untuk 2020, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya yakni 3,7 persen untuk 2019 dan 2020 berturut-turut.

Baca Juga

Proyeksi pertumbuhan ekonomi yang 'suram' ini dirilis IMF dalam Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Swiss, Senin (21/1). IMF menggaris bawahi sejumlah risiko yang menekan pertumbuhan ekonomi dunia, termasuk perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Cina yang masih berlangsung hingga rencana keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Brexit).

"Setelah dua tahun mengalami perkembangan yang solid, pertumbuhan ekonomi dunia tumbuh melambat dengan risiko yang justru meningkat," ujar Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde seperti dikutip Reuters, Senin (21/1).

Meski perlambatan terjadi, Lagarde menepis pemikiran bahwa resesi global akan terjadi. Namun ia tidak menampik adanya peningkatan risiko penurunan pertumbuhan ekonomi global. Bahkan ia mengistilahkannya dengan pelambatan serius.

Dalam rilis yang disampaikan Senin (21/1) kemarin, IMF memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk Eropa dan negara-negara berkembang. Sementara pertumbuhan ekonomi AS diproyeksi tetap di angka 2,5 persen untuk 2019. IMF juga tetap memasang angka proyeksi untuk Cina di level 6,2 persen pada 2019 dan 2020.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA