Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Gerindra Kecewa Debat Capres Menyerang Internal Parpol

Jumat 18 Jan 2019 08:00 WIB

Red: Ratna Puspita

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah), Sekjen Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mustafa Kamal (kanan), dan Sekjen Partai Berkarya Priyo Budi Santoso (kiri) yang tergabung dalam tim pemenangan Prabowo-Sandi memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan komisioner KPU, di Kantor KPU Pusat, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah), Sekjen Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mustafa Kamal (kanan), dan Sekjen Partai Berkarya Priyo Budi Santoso (kiri) yang tergabung dalam tim pemenangan Prabowo-Sandi memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan komisioner KPU, di Kantor KPU Pusat, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Seharusnya perdebatannya terkait ide-ide kenegaraan bukan menyerang internal partai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal DPP Partai Gerindra, Ahmad Muzani mengaku kecewa karena pasangan Jokowi-Ma'ruf malah menyerang internal partainya dalam debat capres-cawapres pada Kamis (17/1) malam. Menurut dia, seharusnya perdebatannya terkait ide-ide kenegaraan bukan menyerang internal partai seperti keterwakilan perempuan.

Baca Juga

"Seharusnya perdebatan dalam debat capres mengenai ide-ide kenegaraan dan pengelolaan negara namun paslon 01 dua kali menanyakan tentang partai sehingga kesannya menyerang," kata Muzani di Hotel Bidakara, Jakarta.

Hal itu menanggapi calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo melontarkan pertanyaan soal jumlah perempuan yang menduduki jabatan strategis di Partai Gerindra yang dipimpin calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto. 

Muzani mempertanyakan komitmen awal kedua paslon untuk tidak serang personal. Meskipun demikian, Prabowo-Sandi konsisten untuk tidak menyerang balik personal maupun parpol. 

Dia mengatakan, Jokowi-Ma'ruf juga menyerang terkait kasus informasi bohong yang disampaikan Ratna Sarumpaet. Namun, Prabowo-Sandi memilih tidak menyerang balik karena tidak ada dampaknya untuk perbaikan hidup masyarakat.

"Emosi harus ditunjukan dengan sebuah kekuatan bukan balasan yang berbalas pantun, rakyat Indonesia tidak suka itu," ujarnya.

photo
Debat capres

Menurut dia secara keseluruhan penampilan Prabowo-Sandi dalam debat tersebut cukup baik dan sesuai harapan. Hal itu menurut dia tidak terlepas dari sikap tenang dan rileks yang ditunjukkan Prabowo sebelum debat berlangsung misalnya mantan Komandan Kopassus tersebut berolahraga renang pada pagi hari lalu berbincang santai dengan para sahabatnya.

"Agenda Prabowo dari Kamis pagi itu renang lalu mendengarkan pandangan sahabatnya dan membaca buku," ucapnya.

Sebelumnya, KPU RI menyelenggarakan debat capres-cawapres perdana dengan mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis malam. Dalam debat tersebut, calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo melontarkan pertanyaan soal jumlah perempuan yang menduduki jabatan strategis di Partai Gerindra yang dipimpin calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

"Dalam visi misi bapak, bapak menyebutkan setiap kebijakan akan berspektif gender dan perempuan dan akan memprioritaskan pemberdayaan perempuan tapi saya lihat struktur partai yang bapak pimpin mulai dari ketua partai, ketua dewan pembina, ketua harian, wakil ketua harian, sekjen, bendahara, semuanya laki-laki, bagaimana bapak menjawab inkosistensi ini?" tanya Jokowi.

Jokowi melontarkan pertanyaan bebas dalam sesi debat pasangan calon presiden dan wakil presiden Pemilu 2019 yang mengangkat tema hukum, HAM, korupsi dan terorisme.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA