Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Bukalapak Tanggapi Banyaknya Toko Ritel Tutup

Kamis 17 Jan 2019 20:13 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Transaksi pembayaran Bukalapak.com di Indomaret

Transaksi pembayaran Bukalapak.com di Indomaret

Foto: bukalapak
Keberadaan e-commerce dinilai membuka peluang baru bagi bisnis konvensional

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan e-commerce Bukalapak menegaskan, tutupnya toko-toko ritel di Indonesia bukan karena keberadaan e-commerce. Seperti diketahui, dalam beberapa waktu terakhir banyak toko ritel tutup seperti Hero, Debenhams, dan lainnya.

"Sebetulnya keberadaan e-commerce justru membuka peluang baru bagi bisnis-bisnis konvensional. Hal itu dengan terhubung melalui teknologi justru menambah peluang untuk menjangkau pasar yang lebih luas," ujar Corporate Communication Manager Bukalapak Evi Andarini kepada Republika, Kamis (17/1).

Contohnya, kata dia, kalau dulu sebuah toko terbatas pada pengunjung yang datang ke toko saja, sekarang dengan merambah ke online akan semakin memperluas jangkauannya. "Mungkin pembeli-pembelinya bisa tidak hanya pelanggan-pelanggan lamanya tapi bertambah bahkan sampai antar pulau," jelas Evi.

Selanjutnya untuk brand-brand resmi, ia menambahkan Bukalapak telah banyak bekerja sama. Misalnya yang terdapat di BukaMall, di sana terdapat berbagai brand resmi yang membuka peluang pemasarannya dengan para pengguna Bukalapak yang jumlahnya lebih dari 50 juta pengguna.

Lebih lanjut, kata dia, kebutuhan masyarakat saat ini memang ingin lebih praktis. "Tidak bisa dipungkiri bahwa kebutuhan masyarakat untuk serba praktis itu semakin meningkat, jaman tidak bisa dilawan tapi bisa diajak berkawan," tutur Evi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA