Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Mentan: Stok Beras Nasional Aman Sampai Delapan Bulan

Rabu 16 Jan 2019 17:50 WIB

Red: Nidia Zuraya

Stok beras Bulog

Stok beras Bulog

Foto: Andika Wahyu/Antara
Total stok cadangan beras tahun ini bisa mencapai 20 juta ton

REPUBLIKA.CO.ID, PROBOLINGGO -- Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman menyatakan bahwa stok cadangan beras untuk kebutuhan pangan nasional aman dan mencukupi sampai delapan bulan ke depan. Stok beras tersebut terdiri dari stok di gudang Bulog dan stok yang tersebar di pasaran.

Menurut Menteri Amran, saat ini stok beras di gudang Bulog mencapai 2,2 juta ton. Sementara stok beras yang tersebar di rumah tangga (produsen padi dan konsumen), pedagang, penggilingan, hotel dan restoran katering berkisar 8 juta sampai 9 juta ton.

"Kalau 8 juta ton stok tersebar ditambah 2 juta ton di Bulog, berarti ada 10 juta ton. Jika kebutuhan konsumsi beras masyarakat Indonesia 2,5 juta ton per bulan, maka itu cukup sampai empat bulan," kata Amran usai melakukan panen jagung di Desa Randu Merak, Kecamatan Paiton, Probolinggo, Jawa Timur, Rabu (16/1).

Amran menambahkan bahwa stok beras juga berasal dari tanaman padi standing crop dengan total proyeksi 3,88 juta hektare (ha) dengan produktivitas 5,29 ton per ha. Artinya, ada 20 juta ton lebih gabah kering giling (gkg) atau setara dengan 10 juta ton beras.

Dari hasil perhitungan tersebut, Amran mengatakan bahwa total stok cadangan beras bisa mencapai 20 juta ton. Jika konsumsi beras masyarakat Indonesia 2,5 juta ton per bulan, stok tersebut mampu memenuhi hingga delapan bulan ke depan.

"Standar cadangan beras di Indonesia itu minimal 1 juta ton. Sekarang di Bulog sudah ada 2 juta ton, artinya cadangan kita dua kali lipat daripada standar," ungkap Amran.

Selain menyoal stok, Menteri Amran juga menyinggung terkait harga beras di Indonesia yang dinilai mahal. Padahal, Indonesia menempati urutan ke-81 harga beras eceran termahal di dunia

Urutan pertama beras eceran termahal dunia adalah Jepang sebesar Rp 57.678 per kilogram, sementara termurah yakni di Sri Lanka sebesar Rp 7.618 per kg.

Amran pun menekankan bahwa pembangunan pertanian tidak hanya melulu soal beras, tetapi sektor pertanian memiliki 460 komoditas yang harus dijaga stabilisasi harga setiap harinya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA