Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

Warga Palestina Protes Hukum Keamanan Sosial

Rabu 16 Jan 2019 01:00 WIB

Red: Nur Aini

Pengunjukrasa wanita membawa batu di Kota Ramallah, Tepi Barat, Palestina, Jumat (8/12)

Pengunjukrasa wanita membawa batu di Kota Ramallah, Tepi Barat, Palestina, Jumat (8/12)

Foto: Alaa Badarneh/EPA
Aturan keamanan sosial mengurangi 7,2 persen gaji per bulan sektor swasta.

REPUBLIKA.CO.ID, TEPI BARAT -- Warga Palestina melancarkan aksi di Tepi Barat Sungai Jordan, yang diduduki Israel, pada Selasa (15/1) untuk protes hukum keamanan sosial yang kontroversial.

Toko dan tempat usaha ditutup di Kota Besar Ramallah dan Nablus sebagai bagian dari protes tersebut, kata wartawan Kantor Berita Turki Anadolu di daerah itu.

Selasa adalah hari pertama pendaftaraan wajib yang ditetapkan oleh pemerintahan bagi perusahaan yang berpusat di Ramallah, Tepi Barat Sungai Jordan, agar bergabung dengan Perusahaan Keamanan Sosial (SSC). Keanggotaan wajib tersebut membidik lembaga yang memiliki lebih dari 200 pegawai, dan sisanya selanjutnya akan didaftarkan paling lambat pada 2020.

Lebih dari 500 perusahaan dan organisasi non-pemerintah telah mengumumkan rencana untuk bergabung dalam protes itu, yang diserukan oleh Gerakan Bersatu untuk Mencabut Hukum Keamanan Sosial, satu organisasi non-pemerintah. Aksi-duduk tersebut juga direncanakan di Kota Besar Ramallah dan Al-Bireh sebagai bagian dari protes itu.

Sejak akhir September, hukum tersebut telah dihadapi oleh protes dari lembaga sektor swasta dan majikan, yang menolak lebih dari 27 pasal karena "tidak adil buat pegawai dan majikan".

Peraturan itu menyerukan pengurangan 7,2 persen gaji per bulan pegawai sektor-swasta untuk dana keamanan-sosial dan penetapan usia pensiun nasional untuk lelaki dan perempuan pada usia 60 tahun. Majikan juga diharapkan membayar untuk dana keamanan-sosial.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA