Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Jerawat Timbulkan Efek Psikologis Negatif Bagi Remaja

Ahad 13 Jan 2019 04:00 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Andri Saubani

Makanan yang bisa mencegah wajah berjerawat.

Makanan yang bisa mencegah wajah berjerawat.

Foto: republika
Wajah yang rusak akibat jerawat memunculkan tekanan emosi dan sosial remaja.

REPUBLIKA.CO.ID, BROOKLYN -- Remaja menjadi masa yang penuh tantangan bagi banyak anak muda. Termasuk ketika wajah mereka dirusak oleh kemunculan jerawat yang menonjol jadi tekanan emosi dan sosial remaja yang biasa bisa jauh lebih sulit dialaminya.

Profesor dermatologi dan pediatri di Penn State, Andrea L. Zaenglein melaporkan, baru-baru ini di New England Journal of Medicine, “Efek psikologis dari jerawat bisa sangat mendalam, dan orang dengan jerawat berisiko besar, efek negatif pada kualitas hidup."

Ia menjelaskan, jerawat memengaruhi perasaan remaja tentang diri mereka sendiri dan dapat meningkatkan risiko depresi, kecemasan, dan isolasi sosial. Jerawat sangat terlihat di wajah adalah hal pertama yang dilihat orang.

"Itu bukan sesuatu yang bisa disembunyikan remaja dengan mudah. Namun, anak-anak tidak selalu memberi tahu orang tua mereka seberapa besar dampak jerawat pada mereka," ujar Zaenglein dikutip Channel News Asia, Ahad (13/1).

Menurut profesor dermatologi di University of Colorado di Denver Robert P Dellavalle mengatakan, jerawat adalah salah satu penyakit paling melemahkan dalam dermatologi. Bahkan menurutnya, jerawat bukan pembunuh, tetapi bisa melukai orang secara harfiah dan psikologis.

"Jika pengobatan dapat menyembuhkan jerawat dan mencegah jaringan parut, itu mungkin mencegah kebutuhan akan layanan psikologis, yang mungkin sulit didapat," jelas Dellavalle.

Ia menjelaskan, banyak mitos dan kesalahpahaman tentang apa yang menyebabkan jerawat. Serta kurangnya pengetahuan tentang seberapa baik perawatan medis modern dapat mengendalikannya. Sebanyak 85 persen remaja terkena dampak sampai tingkat tertentu.

Para ahli mengatakan, terlalu sering menunda perawatan jerawat tersebut mengakibatkan tekanan emosi dan sosial yang persisten dan jaringan parut permanen. Ketika orang beranggapan bahwa segalanya akan segera membaik dengan menunda perawatan

“Jerawat bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk menjalankannya. Dan wanita bisa terkena penyakit itu hingga dewasa," kata Zaenglein.

”Untuk alasan yang masih belum diketahui, dokter kulit sekarang melihat peningkatan jerawat persisten pada wanita dewasa," kata Dellavalle.

Jerawat adalah penyakit pada unit pilosebaceous, terjemahan: batang rambut, folikel dan kelenjar sebaceous serta otot terkait. Di bawah pengaruh hormon remaja, kelenjar meningkatkan produksi mereka dari zat berminyak yang disebut sebum yang biasanya melumasi kulit.

Sebum adalah sumber makanan bagi bakteri yang disebut Cutibacterium acnes (juga disebut Propionibacterium acnes) yang berada di kulit. Ketika bakteri ini berkembang biak, mereka menarik sel darah putih yang dapat merusak dinding folikel, membentuk puing-puing dan sel-sel mati yang menghasilkan jerawat dan terkadang pustula. Atau folikel dapat tersumbat, membentuk komedo atau komedo.

Bertentangan dengan kepercayaan umum, jerawat tidak dihasilkan dari kotoran permukaan atau jarangnya pembersihan kulit. Bahkan, lanjut Dellavalle, termasuk iritasi kulit akibat terlalu sering mencuci atau dengan menggosok dengan tangan atau topi yang menutupi dahi dapat menyebabkan jerawat.

Dia merekomendasikan perawatan kulit yang lembut dengan produk seperti Cetaphil daripada sabun. Kemudian Zaenglein menyarankan mencuci harus dibatasi dua kali sehari.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA