Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Merpati Disarankan Lihat Rekam Jejak Calon Pesawatnya

Jumat 04 Jan 2019 02:50 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Muhammad Hafil

Merpati Airlines.

Merpati Airlines.

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra EXIF Data :
Mencari kru pesawat Superjet 100 tidak mudah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Penerbangan Gerry Soejatman menilai, Merpati bisa saja menggunakan pesawat asing pada 2019. Namun, Merpati perlu melihat track record atau rekam jejak pesawat tersebut.

Sebelumnya, sejak beberapa waktu lalu, beredar kabar bahwa Sukhoi Superjet 100 digadang-gadang akan menjadi bagian dari armada maskapai penerbangan Merpati. Secara teknis, pesawat terbang komersial lorong tunggal mesin ganda buatan Sukhoi Civil Aircraft, Rusia ini, memiliki kecepatan jelajah ekonomis 870 km/jam.

Menanggapi hal tersebut, Gerry mengatakan, Merpati harus melihat rekam jejak Superjet 100 terlebih dahulu. Karena mencari kru untuk pesawat Superjet 100 tidak mudah, dan harus dilatih secara khusus.

"Ya boleh saja dicoba, tapi harus lihat track recordnya ini pesawat. Mencari crewnya gak gampang, harus dilatih untuk pesawat ini," ujar Gerry kepada Republika.co.id, Kamis (3/1).

Selain itu, Superjet 100 juga menghadapi banyak tantangan dalam supply chain logistics. Terutama untuk pemeliharaan pesawatnya.

Gerry menilai, banyak tantangan yang harus dihadapi apabila Merpati ingin menerbangkan Superjet 100. Apalagi, nantinya Superjet 100 ini akan diterbangkan di wilayah Indonesia timur yang memiliki medan cukup berat.

"Kalau mau diterbangin di Indonesia barat saja buat saya sudah akan challenging, apalagi kalau di Indonesia timur," kata Gerry.

Adapun di sisi lain, Gerry sempat mendapatkan kabar bahwa Merpati ingin menggunakan pesawat Ms-21 dari Irkut/UAC. Gerry menilai, pesawat tersebut rencananya akan menyelesaikan sertifikasi pada akhir 2019. Sehingga proses pengiriman pesawat ke airlines, baru dimulai pada 2020.

"Kalau mau bergerak di tahun 2019 ini ya harus menggunakan pesawat lain dulu," kata Gerry. 


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA