Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

BEI Targetkan IPO di 2019 Mencapai Lebih dari 57 Perusahaan

Rabu 02 Jan 2019 20:49 WIB

Rep: (Iit Septyaningsih) / Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution (kiri) didampingi Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kanan), Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara (kanan), Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Inarno Djajadi (kedua kanan), Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (kedua kiri) dan Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen (ketiga kiri) membuka perdagangan saham 2019 di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (2/1).

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution (kiri) didampingi Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kanan), Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara (kanan), Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Inarno Djajadi (kedua kanan), Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (kedua kiri) dan Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen (ketiga kiri) membuka perdagangan saham 2019 di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (2/1).

Foto: Republika/Prayogi
BEI akan lakukan penguatan infrastruktur kebursaan di 2019

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bursa Efek Indonesia (BEI) menargetkan, jumlah perusahaan yang melakukan pencatatan saham perdana (Initial Public Offering/IPO) di bursa pada tahun ini bisa lebih banyak dari 2018. Perlu diketahui, sepanjang tahun lalu sebanyak 57 perusahaan melakukan IPO di BEI. 

"Kami belum bisa bilang (target) pastinya, tapi arahnya lebih dari (57). Kami harap lebih dari itu," ujar Direktur Utama BEI Inarno Djajadi kepada wartawan saat ditemui di Gedung BEI, Jakarta, Rabu, (2/1).

Menurutnya angka tersebut bisa dicapai, sebab potensinya masih besar. Apalagi, pencapaian perusahaan listing pada 2018 merupakan jumlah tertinggi sejak 1992.

"Jadi kami pikir, tahun ini bisa lebih dari itu. Kuncinya sosialisasi, edukasi, serta bekerjasama dengan stakeholder seperti underwriter, OJK (Otoritas Jasa Keuangan), Kementerian Keuangan, dan Kementerian BUMN, kita bisa coba," ujar Inarno. 

Ia menyebutkan, sudah ada 14 perusahaan yang akan IPO. Kemudian tahun ini ada sekitar 40 perusahaan. 

Sebelumnya Inarno mengatakan, agar semakin banyak perusahaan lakukan IPO, BEI sudah lakukan semuanya. Dari mulai menyediakan pendaftaran elektronik yang terkoneksi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), hingga lainnya. 

Memasuki 2019, BEI pun menyatakan terus berkomitmen menjaga berbagai momentum pertumbuhan ekonomi. Serangkaian program strategis pun dibuat demi mendukung pendalaman pasar modal Indonesia. 

"Di antaranya penguatan infrastruktur kebursaan dan layanan optimal bagi perusahaan tercatat, anggota bursa, serta investor," kata Inarno. Ia berharap tahun ini penuh optimisme agar bisa konsisten berkarya membangun perekonomian ke depan. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA