Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Aktivitas Anak Krakatau Menurun tapi Harus Tetap Diwaspadai

Senin 31 Dec 2018 15:34 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Andi Nur Aminah

Aktivitas Gunung Anak Krakatau saat erupsi terlihat dari KRI Torani 860 di Perairan Selat Sunda, Lampung Selatan, Jumat (28/12).

Aktivitas Gunung Anak Krakatau saat erupsi terlihat dari KRI Torani 860 di Perairan Selat Sunda, Lampung Selatan, Jumat (28/12).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
PVMBG belum menurunkan status terakhir Anak Krakatau dari Siaga menjadi Waspada.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono, melakukan kunjungan koordinasi dengan para pemangku kepentingan di Provinsi Banten. Koordinasi dilakukan dengan Gubernur Provinsi Banten, Kapolda Banten, Bupati Pandeglang, dan wakil Bupati Serang.

Baca Juga

Rahmat menyampaikan, zona kewaspadaan di wilayah pesisir Selat Sunda yang semula dinyatakan 500 hingga 1000 meter, menjadi hanya 500 meter dari tepi pantai. Hal ini menyusul keterangan PVMBG bahwa aktivitas Gunung Anak Krakatau telah menurun dan hasil monitoring InaSEIS BMKG yaitu aktivitas kegempaan di sekitar Gunung Krakatau menurun.

Meski demikian, Rahmat mengatakan, masyarakat di pesisir Selat Sunda, yaitu Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kabupaten Lampung Selatan, Kota Bandar Lampung, Kabupaten Pesawaran, Kabupaten Tanggamus, dan Kabupaten Pesisir Barat, diharapkan selalu waspada. "Hal ini karena PVMBG belum menurunkan status terakhir Gunung Anak Krakatau dari Siaga menjadi Waspada. Di samping itu potensi longsor di wilayah Gunung Anak Krakatau masih tetap ada," kata dia dalam keterangan pers, Senin (31/12).

Rahmat mengatakan, BMKG meminta agar masyarakat selalu memperhatikan informasi kegempaan dan potensi tsunami melalui aplikasi info BMKG, atau pun aplikasi MAGMA untuk memantau aktifitas gunung api. Selain itu BMKG juga akan segera memberikan informasi resmi terbaru terkait kondisi kegempaan di wilayah Gunung Anak Krakatau.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA