Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Kemenkes Kirim Kontainer Pendingin Jenazah ke Pandeglang

Rabu 26 Dec 2018 00:13 WIB

Red: Ratna Puspita

Sejumlah kontainer berantakan akibat terseret tsunami di kawasan Carita, Pandeglang, Banten, Selasa (25/12/2018).

Sejumlah kontainer berantakan akibat terseret tsunami di kawasan Carita, Pandeglang, Banten, Selasa (25/12/2018).

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Kementerian Kesehatan pada Senin (24/12) sore telah mengirimkan satu unit kontainer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan mengirimkan kontainer pendingin untuk menampung jenazah korban tsunami Selat Sunda untuk mencegah pembusukan sebelum diserahkan kepada pihak keluarga. Kementerian Kesehatan pada Senin (24/12) sore telah mengirimkan satu unit kontainer untuk mendinginkan jenazah korban tsunami.

Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto mengatakan setiap jenazah yang masuk ke rumah sakit akan diidentifikasi terlebih dahulu oleh Tim DVI Polri. Setelah teridentifikasi, jenazah dapat diserahkan ke keluarga korban.

Namun proses identifikasi membutuhkan waktu dan belum tentu jenazah langsung diambil oleh keluarga.  Dampaknya dapat terjadi penumpukan jenazah di rumah sakit. Padahal, rumah sakit daerah yang saat ini menampung jenazah korban Tsunami belum memiliki alat pendingin jenazah yang memadai. 

Menanggapi hal tersebut, Pelaksana Tugas Deputi Bidang Koordinasi Kerawanan Sosial dan Dampak Bencana Kemenko PMK Sonny Harry B Harmadi dalam keterangan tertulisnya menjelaskan pemerintah akan selalu memastikan penanganan korban dampak bencana dapat berjalan dengan baik. "Melihat kebutuhan yang ada, kami kemarin siang berkoordinasi dengan Tim DVI Polri, mengirimkan kontainer pendingin untuk jenazah dari Jakarta ke Pandeglang. Namun perlu dipahami bahwa pengangkutan kontainer membutuhkan proses dan waktu karena diangkut dengan truk trailer," terang Yurianto. 

Sonny mengatakan kontainer yang tersedia harus dapat menampung kebutuhan. "Jika belum dapat menampung tambahan jenazah, agar Kemenkes segera menambah kontainer pendingin jenazah," jelas Sonny. 

Kemenkes sudah siap untuk segera mengirimkan kembali kontainer dimaksud, jika kebutuhannya lebih besar dari kapasitas saat ini. "Satu unit kontainer yang telah ada dapat menampung 50 jenazah," kata dia.

Hingga sore tadi tersisa 20 jenazah yang belum teridentifikasi dan empat jenazah teridentifikasi tetapi belum diambil keluarga. "Kami akan cek segera tambahan jenazah malam ini, jika melampaui kapasitas 50 jenazah, kami akan segera koordinasi dengan Kepala RSUD dan Tim DVI Polri untuk memesan kontainer pendingin tambahan," tutup Yuri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA