Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

Warganet Hanya Sabar 3 Detik untuk Tunggu Situs Terbuka

Kamis 20 Dec 2018 15:24 WIB

Red: Ani Nursalikah

Internet. Ilustrasi

Internet. Ilustrasi

Foto: Foxnews
Waktu menunggu sebuah situs hingga terbuka adalah hal penting.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Riset yang dilakukan Google terhadap penelusuran di mesin pencari Search menunjukkan warganet mau menunggu sebuah situs terbuka dalam tiga detik. Situs yang tak terbuka lebih dari itu dianggap lama.

"Lebih dari 50 persen akan keluar kalau loading lebih dari tiga detik," kata Manajer Pemasaran Google Indonesia, Muriel Makarim, saat memaparkan hasil riset Year in Search Insight for Brands 2018 di Jakarta, Rabu malam (19/12).

Riset ini mereka lakukan berdasarkan data yang diperoleh dari Google Search ditambah dengan data dari lembaga riset pihak ketiga. Berdasarkan temuan Google, rata-rata sebuah situs di Indonesia memerlukan waktu enam detik hingga terbuka.

Warganet di Indonesia mayoritas mengakses internet hanya melalui ponsel. Menurut Google Indonesia, ini pergeseran yang cukup signifikan, yakni dari yang mengakses internet paling utama lewat ponsel, menjadi hanya melalui ponsel.

Penetrasi ponsel ke konsumen di antara perangkat mobile lainnya mencapai 94 persen hingga konsumen di Indonesia mengakses internet hanya lewat ponsel. Dari data yang mereka himpun, 75 persen responden mengaku loading time atau waktu menunggu sebuah situs hingga terbuka adalah hal penting.

Sebanyak 66 persen ingin mudah menemukan informasi yang dibutuhkan di situs tersebut. Sedangkan 61 persen responden ingin tampilan situs yang baik di gawai mereka.

Hanya 24 persen responden yang berpendapat tampilan sebuah situs harus menarik. Sebanyak 58 persen mengaku sebuah situs harus mudah digunakan.

Google juga menemukan perkembangan teknologi dan internet juga mengubah perilaku konsumen saat berbelanja, baik belanja online maupun datang langsung ke toko. Sebelum berbelanja, konsumen mencari informasi mengenai kualitas sebuah produk melalui ulasan, terutama dalam bentuk video.

Temuan ini diperkuat dengan kenaikan 1,4 kali dibandingkan tahun sebelumnya untuk kata kunci "review" di Youtube. Ketika ingin berbelanja, konsumen juga ingin mendapatkan produk berkualitas dengan harga terbaik melalui promosi yang ditawarkan, ditunjukkan dengan kenaikan kata kunci "kupon", "diskon", dan "promo" sebesar tiga kali lipat dalam dua tahun.

Konsumen juga ingin mendapatkan diskon saat berbelanja langsung ke gerai fisik, bukan hanya saat belanja online. Mereka sering mencari informasi promosi apa yang akan didapatkan jika langsung datang ke toko.

Bukan cuma potongan harga, konsumen selama setahun terakhir mencari dengan kata "terdekat" saat ingin belanja agar mereka bisa dengan cepat mendapatkan produk tersebut. Google Year in Search juga menyoroti pertumbuhan pembayaran secara nontunai di Indonesia. Mereka mencatat jumlah aplikasi teknologi finansial naik enam kali lipat sejak 2010.

"Sebanyak 1,5 kali kenaikan pencarian soal topik uang elektronik selama setahun terakhir, misalnya cara registrasi, cara isi ulang," kata Analis Industri Google Indonesia, Ariani Dwijayanti.

Dia berpendapat pertumbuhan ekonomi digital Indonesia akan lebih cepat karena didukung uang elektronik. Sebelumnya ekonomi digital di Indonesia didukung oleh e-commerce dan aplikasi on demand.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA