Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Trump: Kami Dukung Pangeran MBS, Saudi Sekutu yang Baik

Rabu 12 Dec 2018 15:02 WIB

Rep: Marniati/ Red: Teguh Firmansyah

Donald Trump

Donald Trump

Foto: AP
Trump tak mau kontrak senjatanya dengan Saudi hangus.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menegaskan tetap akan bertahan mendukung Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman.

Sikap Trump diambil, meski Pangeran MBS dianggap sebagai orang yang bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2 Oktober di konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki.

Trump menolak berkomentar apakah putra mahkota benar-benar terlibat dalam pembunuhan itu. Tapi Trump hanya menegaskan dukungannya kepada Muhammad bin Salman yang kini sebagai pemimpin de facto Kerajaan Arab Saudi.

"Pada saat ini, (saya) mendukungnya, dia pemimpin Arab Saudi, mereka sudah menjadi sekutu yang baik," kata Trump, Rabu (12/12).

Trump mengutuk dengan keras pembunuhan kolomnis the Washington Post tersebut. Khashoggi dikenal sebagai penulis yang sering mengkritik pemerintahan MBS.

Trump kembali mengatakan, putra mahkota 'dengan keras menyangkal' terlibat dalam pembunuhan yang menggemparkan dunia tersebut.

Baca juga, Erdogan: Pembunuhan Khashoggi Direncanakan dan Brutal.

Walaupun Trump tetap ingin mempertahankan hubungannya dengan Arab Saudi tapi beberapa anggota legislatif dari partai pengusungnya, Partai Republik bergabung dengan Partai Demokrat meminta pemerintah AS untuk menarik dukungan militer kepada koalisi yang dipimpin Arab Saudi di perang Yaman.  Mereka juga meminta pemerintahan Trump untuk berhenti menjual senjata ke Arab Saudi.  

Badan Intelijen AS (CIA) dilaporkan sudah memberikan penilaian tentang kasus ini. Menurut kesimpulan CIA, MBS menjadi orang yang bertanggung jawab atas kematian Khashoggi.

Trump tak sepakat jika AS harus batal menjual senjatanya ke Saudi. Karena jika AS gagal memenuhi kontrak itu, maka industri militer Cina dan Rusia akan mengisinya.

"Saya sangat berharap orang-orang tidak menyarankan kami seharusnya tidak mengambil ratusan miliar dolar AS yang dapat disedot Rusia dan Cina, terutama kedua itu, dibanding kami yang mengambilnya," kata Trump.

Trump mengatakan penjualan senjata ke Arab Saudi menghasilkan banyak pekerjaan dan kontrak militer yang sangat besar. Ia berharap anggota legislatif tidak melanjutkan rekomendasi mereka.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA