Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Pemerintah Pacu Pertumbuhan Ekonomi Lewat Revitalisasi Pasar

Kamis 22 Nov 2018 22:30 WIB

Rep: Ahmad Fikri Noor/ Red: Gita Amanda

Pasar / ilustrasi

Pasar / ilustrasi

Foto: Antara
Pasar merupakan urat nadi perekonomian masyarakat di daerah.

REPUBLIKA.CO.ID, JEMBER -- Pemerintah berupaya mendorong laju pertumbuhan ekonomi dengan revitalisasi pasar daerah. Dalam kunjungan kerja ke Jember, Jawa Timur, Sekretaris Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso juga mengapresiasi komitmen Pemerintah Daerah untuk merevitalisasi pasar sebagai urat nadi perekonomian masyarakat.

"Komitmen Pemkab Jember untuk membangun kembali dan memperbaiki pasar saya kira sejalan dengan keinginan Presiden (Joko Widodo) untuk mendorong ekonomi rakyat," kata Susi ketika meninjau revitalisasi Pasar Tanjung, Jember pada Kamis (22/11).

Susi menjelaskan, pemerintah pusat telah berupaya membantu revitalisasi dengan program 1.000 pasar. Akan tetapi, ia memberikan apresiasi kepada Pemkab Jember karena mampu merevitalisasi 12 pasar pada 2018 dengan menggunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD).

"Jadi ini komitmen pemerintah daerah sangat mendukung dalam menjadikan pasar sebagai urat nadi perekonomian masyarakat," kata Susi.

Susi menilai, daerah lain perlu mencontoh upaya Pemkab Jember yang bisa melakukan revitalisasi pasar dengan tetap menjaga keberlangsungan usaha masyarakat. Sehingga, kata dia, perbaikan tersebut bisa terwujud dengan gesekan yang minim.

"Rakyat melihat sendiri betapa pemerintah tidak hanya membangun sarana tetapi juga memikirkan bagaimana membangun pasar ini supaya betul-betul bermanfaaat untuk semuanya," kata Susi.

Sementara itu, Bupati Jember Faida mengatakan telah mengalokasikan anggaran belanja sebesar Rp 100 miliar untuk revitalisasi 12 pasar pada tahun ini. Menurutnya, masyarakat Jember membutuhkan kondisi pasar yang lebih modern dan higienis.

"Kita rancang supaya pasar betul-betul bisa mendorong perekonomian masyarakat. Bahkan, urusan kemacetan juga kita atasi supaya masyarakat bisa lebih nyaman ke pasar," kata Faida.

Menurut Faida, kondisi pasar yang lebih baik merupakan kebutuhan mutlak. Hal ini terutama agar pasar tradisional tidak kalah saing dengan pasar modern.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA