Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

88 Warga Cigudeg Keracunan Makanan

Selasa 13 Nov 2018 06:24 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Andi Nur Aminah

Keracunan makanan (Ilustrasi)

Keracunan makanan (Ilustrasi)

Foto: kidshealth.org
Makanan yang disajikan berupa nasi, sayur nangka bersantan, telur dan kue tradisional

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Sebanyak 88 warga Kampung Cipopong, Kecamatan Cigudeg, Kabupaten Bogor, dilarikan ke Puskesmas Cigudeg akibat keracunan makanan, Senin (12/11). Makanan yang mereka makanan adalah sajian dalam acara Maulid Nabi. Korban keracunan makanan tersebut mengalami muntaber diiringi gejala mual dan muntah.

Menurut Kasubag Humas Polres Bogor Ita Puspita, kronologis peristiwa tersebut dimulai pada Ahad (11/11) saat warga memakan makanan di acara maulid nabi. Pada Senin (12/11), sebanyak 45 warga mengeluh hal yang sama, yakni mual dan muntah. "Satu orang asal Leuwiliang atas nama Melissa (16) dirujuk ke RSUD Leuwiliang karena mengalami dehidrasi akut. Melissa dirujuk hari Senin (12/11)," ujarnya.

Menurutnya, mayoritas warga yang datang dalam acara tersebut adalah wanita yang merupakan warga ibu-ibu. Makanan yang disajikan dalam acara tersebut berupa nasi, sayur nangka bersantan, telur, dan aneka kue tradisional.

Dari 88 warga yang terdampak keracunan makanan, 36 orang di antaranya dirujuk ke RSUD Cigudeg. Lalu 33 dirawat jalan di Puskesmas Cigudeg, dan 15 orang dirawat inap di Puskesmas Cigudeg.

Diperkirakan jumlah korban masih akan bertambah. Hal itu karena jumlah warga yang datang dalam acara tersebut diperkirakan 100 orang lebih. Kepolisian setempat masih mendalami kasus keracunan makanan tersebut.



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA