Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

TKN Siap Tanggung Jawab Soal Iklan Media Cetak

Senin 05 Nov 2018 07:26 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Bayu Hermawan

Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto

Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto

Foto: Republika/Bayu Adji P
Sekretaris TKN mengatakan pihaknya akan memenuhi setiap panggilan Bawaslu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menegaskan siap untuk bertanggung jawab, terkait pemasangan iklan di media cetak. Sekretaris TKN Hasto Kristiyanto mengatakan, siap memenuhi panggilan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) jika diperlukan.

"Ya kita siap datang karena sejak awal saya pribadi ikut tanggung jawab terhadap rekening dana kampanye itu," kata dia di Rumah Aspirasi, Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Ahad (4/11).

Menurutnya, iklan ajakan berdonasi yang ditayangkan TKN dalam salah satu media cetak nasiobal bertujuan untuk mensosialisasikan rekening dana kampanye. Ia mengatakan, itu merupakan bagian dari upaya meningkatkan kualitas demokrasi Indonesia.

Ketika pemasangan iklan itu dianggap sebagai bentuk pelanggaran kampanye, Hasto mengatakan, pihaknya justru malah mempertanyakan pelanggaran tersebut. Padahal, iklan itu bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas terhadap keuangan dana kampanye.

"Rekening dana kampanye memang untuk disampaikan kepada masyarakat luas, dan itu bagian dari indikator peningkatan kualitas demokrasi kita," katanya.

Meski begitu, Sekretaris Jenderal PDIP itu akan menghargai proses pemeriksaan yang sedang dilakukan Bawaslu. Ia menegaskan, siap bertanggung jawab jika iklan itu dinyatakan sebagai pelanggaran.

Baca juga: Bawaslu Minta TKN Jelaskan Iklan Media Cetak Jokowi-Ma'ruf

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) telah mengirim surat panggilan untuk Tim Kampanye Nasional (TKN) capres-cawapres Joko Widodo-Ma'ruf Amin. Anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Ratna Dewi Pettalolo mengatakan undangan kepada TKN sudah dikirimkan pada Jumat (2/11). Undangan itu meminta TKN kembali hadir di Bawaslu untuk memberikan klarifikasi seputar iklan yang dimaksud.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA