Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Minuman Karbonasi dan Daging Olahan Picu Peradangan Ginjal

Kamis 01 Nov 2018 03:47 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Indira Rezkisari

Minuman soda diet

Minuman soda diet

Foto: flickr
Pencegahan gagal ginjal bisa dilakukan dengan pola makan sehat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gaya hidup sehat memang sudah saatnya digaungkan lebih kencang lagi. Penelitian terbaru menambah daftar berbahaya dari gaya hidup yang buruk. Studi itu menyatakan, konsumsi daging olahan dan minuman berkarbonasi bisa memicu penyakit ginjal kronis.

Temuan yang dipresentasikan pada ASN Kidney Week 2018 pada 23-28 Oktober di San Diego Convention Center menunjukkan, diet yang memanfaatkan makanan dan minuman tersebut berkontribusi terhadap peradangan terkait dengan risiko penyakit ginjal kronis yang lebih tinggi. Untuk menemukan hasil tersebut, tim peneliti mempelajari sampel nasional dari 1.084 orang dewasa dengan ginjal kronis.

"Temuan ini memiliki implikasi untuk pencegahan gagal ginjal menggunakan pendekatan diet dengan potensi peradangan rendah," kata penulis utama Tanushree Banerjee, dari University of California-San Fransisco, dikutip dari Indian Express.

Makanan yang secara positif terkait dengan konsentrasi penanda peradangan tidak hanya minuman berkarbonasi dan daging olahan saja. Beberapa jenis makanan pun memiliki efek yang sama, termasuk tomat, sayuran selain sayuran hijau dan kuning gelap, daging merah, daging organ, dan ikan selain daging ikan gelap.

Dari hasil penelitian yang dilakukan, tim menemukan 11,1 persen peserta mengembangkan gagal ginjal selama 14 tahun masa tindak lanjut. "Intervensi gizi yang berfokus pada pengurangan aspek peradangan dari diet harus diuji untuk menghentikan perkembangan ginjal kronis," ujar Banerjee.

Penelitian sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE, menyoroti udara yang tercemar juga dapat meningkatkan risiko ginjal kronis yang terjadi ketika ginjal seseorang rusak atau tidak dapat menyaring darah dengan benar. Studi ini menunjukkan orang dengan diabetes, obesitas, tekanan darah tinggi atau penyakit jantung berada pada peningkatan risiko mengembangkan ginjal kronis.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA