Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Sumpah Pemuda, Momentum Kebangkitan Sepak Bola Indonesia

Sabtu 27 Oct 2018 19:55 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Endro Yuwanto

Pelatih Timnas  Indonesia U-19, Indra Sjafri

Pelatih Timnas Indonesia U-19, Indra Sjafri

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Pertandingan perempat final Piala Asia 2018 vs Jepang merupakan hari bersejarah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertandingan timnas Indonesia U-19 melawan Jepang U-19 di Piala AFC (Asia) U-19, Ahad (28/10), bertepatan dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 silam. Oleh karena itu, pelatih timnas Indonesia Indra Sjafri ingin peringatan tersebut menjadi momen bangkitnya sepak bola Indonesia.

''Saya sudah sampaikan kepada seluruh pemain. Ketika kami bertanding bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda, 28 oktober. Kalau dulu Sumpah Pemuda ingin merdeka dari penjajahan, kalau sekarang kami ingin merdeka dari ketertinggalan,'' ujar Indra dalam konferensi persnya, Sabtu (27/10).

Menurut Indra, pertandingan perempat final melawan Jepang tersebut merupakan hari bersejarah. Ini karena Indonesia terakhir kali lolos ke fase gugur 40 tahun silam. Jika menang, maka Indonesia akan kembali membuat sejarah dengan lolos ke Piala Dunia U-20.

Dalam pertandingan besok, Indra juga menegaskan bahwa ia tidak akan bergantung kepada satu pemain. Ia ingin 11 pemain yang berada di lapangan bekerja keras untuk menang. Ia juga minta suporter Indonesia mendukung dengan cara-cara yang positif untuk menunjukkan budaya bangsa sesungguhnya. ''Suporter juga jangan sampai mengubah game plan yang telah saya buat,'' jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA