Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Hidayat Nur Wahid Menerima Kunjungan KAMMI Jakarta Selatan

Jumat 26 Oct 2018 21:39 WIB

Red: Gita Amanda

Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid menerima perwakilan KAMMI.

Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid menerima perwakilan KAMMI.

Foto: MPR
HNW berpersan pada KAMMI saat kuliah itu adalah masa emas untuk belajar dan membaca.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Hidayat Nur Wahid (HNW) menerima kunjungan Pimpinan Daerah (PD) Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), Jakarta Selatan. Pertemuan tersebut berlangsung di Ruang Kerja Wakil Ketua MPR, Gedung Nusantara III, lantai 9, Komplek Parlemen Jakarta, Jumat (26/10). Pada kesempatan tersebut, delegasi KAMMI Jakarta Selatan dipimpin Ketuanya Muhammad Bahrudin.

Dalam pertemuan Bahrudin mengundang Hidayat menjadi pembicara pada acara Kumpul Kader, yang akan diselenggarakan pada 17 November yang akan datang. Undangan terhadap Hidayat diberikan dengan pertimbangan bahwa Hidayat merupakan sosok yang sangat langka dalam dunia politik Indonesia. Karena selain politisi, Hidayat juga dikenal sebagai da'i dan juga ilmuan.

Selain menyampaikan undangan, pertemuan  juga dimanfaatkan oleh KAMMI untuk berdiskusi dan meminta nasihat  seputar tantangan aktivis dalam menyelesaikan  tugas belajar. Juga mendengar kiat-kiat Hidayat mencapai sukses seperti yang diraih saat ini.

Menjawab pertanyaan tamunya, Hidayat antara lain mengatakan, setiap perjuangan itu pasti membutuhkan pengorbanan. Tetapi pengorbanan tersebut tidak akan terasa berat jika niatnya adalah karena Allah SWT.

"Kalau niatnya baik, jalannya juga pasti akan baik. Asal kita bisa menerima semua tugas itu sebagai amanah, maka kita pasti akan melaksanakannya dengan perasaan  senang dan ikhlas," kata Hidayat menambahkan seperti dalam siaran persnya.
 
Menurut Hidayat, dia tidak pernah merencanakan hidupnya menjadi seperti sekarang. Satu-satunya cita-cita yang pernah ingin diraih adalah masuk Fakultas Kedokteran UGM, agar bisa menjadi dokter. Tetapi nasib berkata lain, ia harus masuk pondok, lantas pergi ke Madinah.

"Saya tidak pernah mengeluh terhadap apa yang saya peroleh. Boleh punya cita cita, tapi kerjakan saja yang terbaik, dan terima saja hasilnya yang terbaik," kata Hidayat menambahkan.

Hidayat berpesan kepada tamunya, agar memanfaatkan masa kuliah untuk mencari bekal ilmu  sebanyak banyaknya. Saat kuliah itu adalah masa emas untuk belajar dan membaca. Karena setelah bekerja, kesenangan belajar dan membaca, itu tidak biasa dilaksanakan sebebas, seperti saat jadi mahasiswa.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler