Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Alissa Wahid: Pembakaran Bendera Jangan Digiring Ke Politik

Jumat 26 Oct 2018 18:21 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Fernan Rahadi

Sekretaris Lembaga Kemaslahatan Keluarga (LKK) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Alissa Wahid memberikan sambutan pada acara seminar di Jakarta, Sabtu (28/4).

Sekretaris Lembaga Kemaslahatan Keluarga (LKK) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Alissa Wahid memberikan sambutan pada acara seminar di Jakarta, Sabtu (28/4).

Foto: Republika/Prayogi
Ia bersikeras bendera tersebut merupakan bendera HTI.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Alissa Wahid ikut berkomentar terkait insiden pembakaran bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid oleh oknum Banser beberapa waktu lalu. Ia pun menegaskan agar masalah tersebut tidak digiring ke aspek politik. 

"Jangan terbawa ke aspek politik. Karena ini tahun politik, jangan digirng ke aspek poitik," kata Alissa di Yogyakarta Marriot Hotel, Sleman, DIY, Jumat (26/10).

Ia pun menyerahkan sepenuhnya masalah tersebut ke kepolisian. Ia berharap agar polisi menyelesaikan masalah tersebut sesuai dengan konstitusi yang berlaku. 

"Polisi itu betul-betul mengandalkan kepada konstitusi, mengikuti konstitusi sajalah. Mengikuti hukum pidana itu ada mens rea-nya, ada itikad jahat misalnya, itu kan ada aturannya," katanya. 

Terkait insiden bendera yang dibakar, ia juga bersikeras bendera tersebut merupakan bendera HTI. Bukan bendera tauhid, seperti pro kontra yang beredar di masyarakat. 

"Itu jelas bendera HTI, enggak ada bendera tauhid. Ini zaman digital, ada jejaknya di mana-mana. Sekarang lihat foto-fotonya saja di kantor-kantornya," katanya. 

Sebagai bagian dari Nahlatul Ulama (NU), ada pekerjaan rumah yang harus dilakukan yaitu mengembalikan semangat Islam Indonesia yang ramah. Sebab, saat ini, banyak ormas-ormas Islam yang menawarkan cara berpikir berbeda dari yang biasa dianut oleh bangsa Indonesia. 

"PR-nya NU itu adalah mengembalikan Islam wasatiyyah sebagai mainstream Islam Indonesia. Jadi dari dulu yang namanya orang Islam di Indonesia itu lebih banyak yang dipraktekkan Muhammadiyah dan NU," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA