Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Mau Usus Sehat? Yuk, Jaga Jantung

Senin 15 Oct 2018 07:45 WIB

Rep: Nora Azizah/ Red: Ani Nursalikah

Latihan fisik.

Latihan fisik.

Foto: antara
Latihan fisik menjadi kunci menjaga usus tetap sehat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah penelitian inovatif menemukan hubungan antara kesehatan usus dan jantung. Penelitian tersebut juga menyoroti aktivitas fisik untuk menjaga kesehatan usus dan jantung dengan optimal.

Dilansir di Medical News Today, latihan fisik menjadi kunci menjaga usus tetap sehat.
Triliunan mikro organisme yang hidup di dalam usus ternyata mampu mengendalikan setiap aspek kegiatan tubuh, seperti ukuran perut, risiko penyakit kronis, hingga kesehatan mental.

Kesehatan usus menjadi penting untuk dijaga. Bakteri yang tinggal di dalam usus bisa membuat sehat dan bahagia. Namun, manusia perlu menjaganya.

Bakteri baik atau 'ramah' di dalam usus perlu dimiliki tubuh. Cara yang paling tepat, dengan menjaga pola makan sehat dan bervariasi.

Namun di dalam studi itu menambahkan, latihan fisik juga diperlukan. Selain membuat jantung tetap sehat dan bugar, latihan fisik bisa meningkatkan jumlah bakteri baik di dalam usus.

Seorang peneliti bernama Ryan Durk dari Departemen Kinesiologi San Fransisco State University, Kalifornia, menulis dalam sebuah jurnal mengenai kebugaran kardiovaskular dari 20 pria dan 17 perempuan dengan menggunakan tes treadmill. Para peneliti juga menentukan komposisi lemak tubuh peserta dengan memintanya masuk ke dalam ruangan.

Para peserta diminta masuk ke dalam sebuah ruangan dengan sebutan POD BOD, yakni sebuah ruang yang dapat mengukur massa lemak seseorang dan massa rampingnya. Pengukuran tersebut menggunakan pletismografi perpindahan udara.
Para peserta juga diminta menyimpan buku harian makanan selama tujuh hari. Mereka juga diminta memberikan sampel tinja pada peneliti.

Durk dan tim kemudian memeriksa komposisi bakteri dari sampel tinja tersebut. Fokus para peneliti, yakni pada rasio kelas bakteri yang disebut Firmicutes.

Bakteri tersebut masuk dalam kategori Bacteroides. Hasilnya, responden dengan kebugaran kardiovaskular tinggi memiliki Firmicutes yang tinggi pula. Bakteri tersebut mampu mengurangi jumlah bakteri jahat yang ada di dalam usus.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA