Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Tol Baru Jakarta-Cikampek Permudah Pergerakan Barang

Kamis 11 Okt 2018 18:22 WIB

Red: Friska Yolanda

Progress Pembangunan Tol Layang Cikampek. Pengerjaan pembangunan jalan tol layang Cikampek di Cibitung, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (11/9).

Progress Pembangunan Tol Layang Cikampek. Pengerjaan pembangunan jalan tol layang Cikampek di Cibitung, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (11/9).

Foto: Republika/ Wihdan
Tol Cikampek yang ada sekarang sudah terlalu padat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Realisasi Tol Jakarta-Cikampek II Sisi Selatan diproyeksikan membangkitkan pergerakan barang lintas Purwakarta-Kota Bekasi. Jalan tol Jakarta-Cikampek II Sisi Selatan akan menjadi koridor alternatif kawasan industri dalam proses ekspedisi barang dari Tol Jakarta-Cikampek eksisting saat ini.

"Kebijakan pembangunan nasional ini merupakan upaya percepatan pertumbuhan ekonomi wilayah dengan peningkatan aksesibilitas jalan Serta distribusi barang ke berbagai kawasan," kata Pejabat Pembuat Komitmen Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Heru Subandoko di Bekasi, Kamis (11/10).

Hal itu diungkapkannya dalam acara sosialisasi proyek strategis nasional pembangunan Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Sisi Selatan di Perumahan Vida, Bantargebang, Bekasi. Menurut Heru, tol Jakarta-Cikampek yang ada sekarang sudah terlalu padat dan jarak tempuh hanya 60 kilometer.

"Bisa berjam-jam terjebak macet," katanya.

Dikatakan Heru, akses baru tol Jakarta-Cikampek diproyeksikan mampu mengakomodasi dan mempermudah pergerakan barang dan orang pada lintasan sepanjang 62 kilometer. Jalur ini membentang dari Sadang, Purwakarta hingga Jatiasih Kota Bekasi. Trase tol baru itu akan melintasi satu wilayah kota dan empat kabupaten di Jabar serta 12 kecamatan dan 33 kelurahan/desa di Jabar.

"Dengan dibukanya Jakarta-Cikampek II Sisi Selatan ini dapat mengoptimalkan kawasan industri yang sudah ada, seperti menuju Jabar dan Jawa Tengah bisa tersalurkan optimal," katanya.

Tujuan dari digarapnya proyek ini untuk mendukung fungsional pembangunan infrastruktur di Jabar. Kebutuhan luas tanah di Kota Bekasi untuk tol baru itu berkisar 1,2 kilometer di kawasan Bantargebang dan Jatiasih. Perkiraan waktu pelaksanaan jalan tol ini akan dilaksanakan secara simultan dan diperkirakan pada 2021 jalan tol ini sudah berfungsi dari Sadang sampai Jatiasih.

"Kami butuh waktu mulai dari pengadaan tanah sampai fisik tol selesai pada waktu tiga tahun," katanya.

Jalan tol ini secara umum memiliki lebar 60 meter dengan panjang total 62 kilometer melintasi tiga juction dan empat simpang susun. "Yakni Junction Jatiasih, Simpang Susun Bantargebang, Junction Setu, Simpang Susun Sukaragam, Simpang Susun Taman Mekar, Simpang Susun Kuta Negara, Junction Sadang," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA