Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Muslim di Pallisa-Kibuku akan Miliki 30 Masjid Baru

Selasa 09 Oct 2018 10:37 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Ani Nursalikah

Pemimpin Muslim saat meresmikan masjid di Pallisa, Uganda.

Pemimpin Muslim saat meresmikan masjid di Pallisa, Uganda.

Foto: Daily Monitor/MUDHANGA KOLYANGA
Puluhan tahun masyarakat Muslim Pallisa-Kibuku di Uganda memimpikan masjid.

REPUBLIKA.CO.ID, KAMPALA -- Setelah puluhan tahun masyarakat Muslim di distrik Pallisa dan Kibuku, Uganda menanti pembangunan masjid, kini impian mereka akan segera terwujud. Sebuah lembaga sosial masyarakat (LSM) berbasis agama bernama Good Hope Foundation membangun sebanyak 30 masjid di Pallisa dan Kibuku untuk warga Muslim.

Direktur Good Hope Foundation Hussein Mwase mengatakan membangun masjid setelah menyadari umat Islam setempat membutuhkan rumah ibadah. "Komunitas Muslim memiliki tantangan terhadap masjid dan mereka meminta kami  mendukung dan memang impian mereka telah dijawab," kata Mwase seperi dilansir di Daily Monitor, Selasa pagi (9/10).

Menurut Mwase, pembangunan 30 masjid merupakan tonggak besar bagi komunitas Muslim di dua distrik tersebut. Pembangunan masjid akan memberikan semangat kepada warga Muslim untuk terus meningkatkan kualitas ibadah.

Ia pun menegaskan, pembangunan masjid oleh lembaga yang dia pimpin tidak dimaksudkan untuk menyebarkan ketidakamanan di Uganda seperti yang dituduhkan beberapa pejabat. Good Hope Foundation juga sama sekali tidak bermitra dengan pihak-pihak yang menjadi musuh pemerintah.

“Kami hanya bermitra dengan pengembang. Kami melakukan semua kegiatan sesuai dengan pedoman yang ditetapkan oleh Dewan Tertinggi Muslim Uganda,” ujarnya.

Bulan lalu, Menteri Kepresidenan Uganda Esther Mbulakubuza Mbayo menyatakan pemerintah sedang menyelidiki beberapa LSM yang memicu ketidakamanan negara. Good Hope Foundation sejauh ini tercatat telah membangun 700 masjid, 50 klinik, serta 200 lubang bor di seluruh Uganda.

Namun, Wakil Mufti Syekh Ali Mohammad Waiswa memuji LSM yang mengadakan kegiatan untuk mendukung komunitas Muslim serta mendesak pemerintah Uganda untuk memberikan dukungan. “Apa yang mereka lakukan adalah bagian dari sebuah fundamental komunitas Muslim serta non-Muslim,” kata Waiswa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA