Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Jerman Siap Bantu Penanganan Bencana Sulteng

Kamis 04 Oct 2018 12:02 WIB

Red: Friska Yolanda

Warga korban gempa dan tsunami membawa bantuan dari Persiden Joko Widodo di Desa Loli Saluran, Donggala, Sulawesi Tengah, Rabu (3/10).

Warga korban gempa dan tsunami membawa bantuan dari Persiden Joko Widodo di Desa Loli Saluran, Donggala, Sulawesi Tengah, Rabu (3/10).

Foto: Antara/Muhammad Adimadja
Jerman siap menerjunkan tim berpengalaman untuk mengidentifikasi korban gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Jerman siap membantu penanganan dampak bencana gempa bumi dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, sesuai kebutuhan dan permintaan pemerintah Indonesia.

"Pada prinsipnya, kami siap jika diminta membantu. Kapan pun saat kami menerima pemberitahuan bahwa kami dibutuhkan, kami akan tiba di Indonesia dalam satu hari," kata Duta Besar Jerman yang ditunjuk untuk Indonesia Peter Schoof dalam acara peringatan Hari Penyatuan Jerman di Jakarta, Rabu (3/10) malam.

Menurut Schoof, Jerman siap membantu dalam hal pencarian dan penyelamatan korban, pemurnian air minum dan pendirian tempat penampungan pengungsi. Jerman juga siam mengirimkan ahli forensik untuk membantu identifikasi korban meninggal dunia.

Baca juga, BNPB: Pemerintah Sortir Bantuan dari 17 Negara

"Kami memiliki tim yang berpengalaman dalam memberikan penanganan cepat pada kondisi gawat darurat pascabencana, termasuk tim medis dan forensik, yang merupakan pekerjaan sangat sulit mengingat banyaknya korban," kata dia.

Saat ini, Kedutaan Besar Jerman terus berkomunikasi dengan pihak terkait di Indonesia mengenai rencana pengiriman bantuan tim ke lokasi bencana di Sulawesi Tengah. Bersama Uni Eropa, Jerman juga berkontribusi pada penyaluran bantuan kemanusiaan senilai 1,5 juta euro yang diumumkan pada 30 September 2018.

Acara peringatan Hari Penyatuan Jerman 3 Oktober 2018 di Jakarta dihadiri komunitas Jerman di Indonesia, diplomat, dan masyarakat Indonesia alumni Jerman. Pada awal acara peringatan Hari Penyatuan Jerman tersebut, Dubes Schoof memimpin hadirin untuk mengheningkan cipta bagi para korban dan masyarakat yang terdampak bencana gempa 7,4 SR dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah pada 28 September 2018. 

Baca juga, Australia Tambah Bantuan untuk Korban Gempa Sulawesi

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA