Kamis, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 Januari 2020

Kamis, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 Januari 2020

Arema FC Nilai Penundaan Liga 1 Lebih Beri Efek Positif

Rabu 26 Sep 2018 21:43 WIB

Rep: Wilda Fizriyani / Red: Agus Yulianto

Arema FC

Arema FC

Foto: Twitter AremaFC
Efek positif ini tidak hanya dirasakan timnya, tapi juga klub lawan Persebaya.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Kebijakan penundaan Liga 1 Indonesia memiliki dampak besar pada pertandingan Arema FC melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Ahad (30/9). Tak hanya masalah waktu, tapi juga ihwal pembelian tiket yang habis dibeli Aremania untuk pertandingan besar tersebut.

General Manager (GM) Arema FC Ruddy Widodo menilai, penundaan Liga 1 justru lebih memberikan efek positif. Tanggapan ini diberikan setelah manajemen dan klub berpikir jernih atas keputusan pemerintah pusat. 

"Kami coba berpikir jernih dengan mengambil sisi positifnya. Dan jujur, efek negatifnya nggak ada untuk Arema dengan tertundanya pertandingan itu," ujar Ruddy saat ditemui wartawan di Kantor Arema FC, Kota Malang, Rabu (26/9).

Menurut Ruddy, penundaan tersebut memberikan dampak jangka waktu lebih panjang bagi para pemain Arema FC yang baru saja bermain di Papua. Dengan kata lain, pemulihan kesehatan dan fisik para pemain dapat dilakukan secara total. Pemain Hendro Siswanto dan Bagas Adi Nugroho dapat sembuh cepat setelah cedera di pertandingan sebelumnya.

Ruddy menganggap, efek positif ini tidak hanya dirasakan timnya, tapi juga klub lawan Persebaya. Bahkan, mungkin juga klub-klub lain yang membutuhkan waktu lebih panjang untuk persiapan dan pemilihan fisik secara total. 

Sementara ihwal penjualan tiket, Ruddy mengaku, permintaannya memang melebihi kapasitas. Kapasitas Stadion Kanjuruhan hanya 44 ribu penonton sedangkan permintaannya jauh di atas angka tersebut. "Dan siapapun yang mau batalkan, ya pasti kita layani. Tapi, kita tidak bisa jamin kalau beli lagi bisa dapat (tiketnya)," ucap Ruddy.

Ruddy berharap, penundaan ini tidak mengacaukan jadwal pertandingan berikutnya. Dengan kata lain, dia sangat meminta pemunduran jadwal berlaku untuk semuanya. Jika tujuh hari penundaannya, maka pertandingan Arema FC setidaknya dapat dilakukan pada 7 Oktober 2018.

Di kesempatan serupa media officer Arema FC Sudarmaji mengungkapkan, sebanyak 80 persen grup Aremania telah disosialisasikan tentang masalah penundaan ini. Tak ada respons negatif dari para pendukung karena mereka menerimanya dengan baik. Mereka akan sabar menunggu hingga pertandingan tertunda ini dapat berlangsung kembali.

"Semoga keputusannya tidak berlangsung lama. Kita harap tidak tertunda lama," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA