Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Museum Timah Indonesia Bakal Miliki Perpustakaan Sejarah

Senin 17 Sep 2018 16:40 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

 Museum Timah di Pangkalpinang, Provinsi Bangka Belitung.   (Republika/Akbar)

Museum Timah di Pangkalpinang, Provinsi Bangka Belitung. (Republika/Akbar)

Museum Timah Indonesia mempersiapkan minimal 3.000 buku sejarah penambangan.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGKALPINANG -- Museum Timah Indonesia di Kota Pangkalpinang,  Bangka Belitung akan meluncurkan perpustakaan sejarah penambangan bijih timah dan perjuangan bangsa Indonesia. Hal ini dilakukan untuk  meningkatkan minat baca  masyarakat di daerah itu.

"Saat ini bangunan perpustakaan sudah tuntas dan siap diluncurkan untuk dikunjungi pelajar, wisatawan dalam maupun luar negeri," kata Kepala Museum Timah Indonesia Muhammad Taufik, Senin (17/9).

Museum Timah Indonesia telah mempersiapkan minimal 3.000 buku sejarah penambangan bijih timah pada masa penjajahan. Selain itu, buku sejarah tokoh-tokoh pejuang kemerdekaan yang diasingkan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, misalnya buku sejarah pengasingan Bung Soekarno, Hatta, Agus Salim, Mohammad Roem, Ali Satromijoyo dan pejuang kemerdekaan lainnya yang diasingkan di Pesanggrahan Menumbing Pulau Bangka.

photo
Museum Timah di Pangkalpinang, Provinsi Bangka Belitung. (Republika/Akbar)

"Kita sudah bekerja sama dengan pemerintah daerah dan sejarahwan untuk memperkaya koleksi buku sejarah perjuangan bangsa, penambangan timah dan komoditas perkebunan khas daerah ini," ujarnya.

Pembangunan perpustakaan sejarah ini masih berada di kawasan Museum Timah Indonesia. Harapannya, dapat meningkatkan kunjungan dan pengetahuan sejarah masyarakat.

"Mudah-mudahan dalam waktu dekat ini perpustakaan ini sudah diluncurkan, sehingga dapat bermanfaat untuk generasi muda mengenal perjalanan dan perjuangan bangsa ini," katanya.

Museum Timah Indonesia merupakan museum teknologi pertimahan yang dikelola PT Timah Tbk. Museum ini didirikan pada 1958 untuk mencatat sejarah pertimahan di Bangka Belitung. Museum Timah Indonesia menempati sebuah gedung berjerah yang awalnya adalah rumah dinas Hoofdt Administrateur Bangka Tin Winning (BTW).

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA