Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Mahasiswa UMS Sabet Medali Emas Ajang Olimpiade Sains

Sabtu 24 Jul 2021 03:52 WIB

Rep: Binti Sholikah/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gedung Edutorium Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) berhasil menyabet medali emas pada ajang

Gedung Edutorium Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) berhasil menyabet medali emas pada ajang "Advanced Science Olympiad (ASO)" yang digelar secara daring pada 17-18 Juli 2021.

Foto: Humas UMS
Mahasiswi UMS Lusy Azizah Hapsari prodi ekonomi menyabet medali di kompetisi sains

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO - Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) berhasil menyabet medali emas pada ajang  "Advanced Science Olympiad (ASO)" yang digelar secara daring pada 17 Juli hingga 18 Juli 2021.

Kegiatan ini merupakan kompetisi sains nasional yang diselenggarakan oleh Pelatihan Olimpiade Sains Indonesia (POSI), baik dari tingkat mahasiswa, guru, dan siswa jenjang SD/MI, SMP/MTS, SMA/MA Se-Indonesia.

Mahasiswi Prodi Manajemen UMS, Lusy Azizah Hapsari yang mengikuti olimpiade dengan mengambil kategori Bidang Ekonomi berhasil menyabet medali emas. Lusy mengungkapkan, pengalamannya mengikuti olimpiade tersebut dimulai dari mencari informasi melalui media sosial. Setelah menemukan informasi lomba tersebut, dia merasa cocok dengan tema yang diperlombakan.

Proses olimpiade dilalui dengan mengerjakan soal-soal bidang ekonomi. Kemudian peserta tinggal menunggu pengumuman hasil dari tes tersebut.

Sistem dalam penilaian olimpiade tersebut, yakni lima orang terbaik akan mendapatkan medali emas. Tercatat 179 peserta mahasiswa dari perguruan tinggi negeri (PTN) dan perguruan tinggi swasta (PTS) yang ikut berpartisipasi dalam olimpiade di bidang ekonomi ini.

Olimpiade di jenjang mahasiswa ini, terdiri dari berbagai bidang, di antaranya Matematika, Fisika, Geografi, Kimia, Biologi, Komputer, Ekonomi, Astronomi,  Kebumian, Sejarah dan Bahasa Inggris.

Lusy menyatakan selama pandemi, dirinya memiliki banyak waktu untuk mengikuti berbagai event ataupun lomba. "Dalam mencapai keberhasilan, perlu semangat dan pantang menyerah, di mana ketika gagal, harus coba lagi sampai berhasil," ujar Lusy seperti tertulis dalam siaran pers yang diterima Republika, Jumat (23/7) malam.

Menurutnya, pandemi ini mengajarkan untuk dapat memanajemen waktu dalam hal akademik dan tanggung jawab lain. Dengan kondisi ini, banyak waktu sendiri yang dapat dimanfaatkan untuk ikut lomba, pelatihan ataupun magang.

Lusy berharap, rekan-rekannya mulai mengikuti berbagai kompetisi dalam bidang akademik maupun non akademik sedini mungkin. Dia juga berharapan agar fakultas dan universitas lebih masif dalam mendampingi mahasiswa yang mengikuti suatu kompetisi tingkat nasional maupun internasional.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA