Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Purwakarta Kekurangan Ribuan Guru

Selasa 09 Apr 2019 10:30 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Muhammad Hafil

Ilustrasi guru honorer

Ilustrasi guru honorer

Gelombang pensiun untuk guru masih terjadi hingga 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta, melansir, gelombang pensiun untuk guru masih terjadi di 2019 hingga 2020 mendatang. Bahkan, tahun ini saja tercatat ada 118 guru yang pensiun. Dari ratusan guru itu, 77 di antaranya merupakan guru umum. Serta, sisanya merupakan guru inpres.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta, Purwanto, mengatakan, jumlah guru yang pensiun selama dua tahun terakhir, mulai 2019 sampai 2020 mencapai 319 orang. Ini, merupakan gelombang pensiun yang cukup besar. Karena itu, akan berdampak pada jumlah guru yang mengajar di SD dan SMP.

"Imbasnya pasti ada, yakni kita kekurangan guru ASN," ujar Purwanto, kepada Republika.co.id, Selasa (9/4).

Untuk kekurangan guru, lanjutnya, jumlahnya cukup fantastis. Mencapai,  1.800 lagi. Untuk menutupi kekurangan ini, salah satu upayanya dengan mengandalkan kehadiran guru honorer. Sebab, jika mengandalkan dari rekrutmen CPNS, jumlahnya tidak bisa mencukupi dalam waktu singkat.

Tahun ini saja, sambung Purwanto, Disdik Purwakarta mendapatkan CPNS guru, hanya 213 orang. Jadi, tetap saja kekurangan gurunya cukup besar. Dengan begitu, sekolah-sekolah masih tetap ketergantungan terhadap guru honorer.

"Mau bagaimana lagi, rekrutmen CPNS-nya, tidak berbanding lurus dengan kebutuhan guru," ujar Purwanto. 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA