Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Pendidikan Agama Jangan Hanya Berorientasi Pengetahuan

Senin 25 Mar 2019 18:00 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy saat berbincang dengan wartawan di Gedung Kemendikbud, Jakarta pada Rabu (30/1).

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy saat berbincang dengan wartawan di Gedung Kemendikbud, Jakarta pada Rabu (30/1).

Foto: Republika/Gumanti Awaliyah
Muhadjir pun menyarankan agar kurikulum agama ditinjau ulang.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan pendidikan agama hendaknya tidak hanya berorientasi pada pengetahuan. Muhadjir pun menyarankan agar kurikulum agama ditinjau ulang karena selalu berorientasi pada pengetahuan.

"Isinya pelajaran agama yang mengajarkan agama yang dianut anak itu yang paling benar, padahal ada anak lain yang beragama berbeda dan juga menganggap agamanya yang paling benar," ujar Mendikbud saat membuka program penguatan kapasitas auditor dan kepala sekolah "meningkatkan toleransi dan multikulturalisme di sekolah" di Yogyakarta, Senin (25/3).

Baca Juga

Dia mengatakan multikulturalisme merupakan kekuatan dahsyat dalam merawat kebinekaan. Fondasinya adalah toleransi, tanpa adanya toleransi maka tidak akan ada semangat kebhinekaan itu.

Kemendikbud juga sudah bekerja sama dengan Kementerian Agama untuk menata kembali kurikulum pendidikan agama. Dengan demikan, ia berharap, bisa meningkatkan toleransi yang ada di sekolah.

"Sehingga, bisa membangun semangat kebersamaan, toleransi dan menjaga persatuan dan kesatuan."

photo

Buya Ahmad Syafii Maarif. (Republika)

Pendiri Ma'arif Institute, Buya Syafii Maarif, mengatakan intoleransi yang terjadi di ruang kelas dikarenakan pemerintah kurang membendung hal itu pada masa lalu. "Sekarang sudah terlambat, tetapi kesadaran muncul. Tidak semata-mata dengan pendekatan keras, tetapi harus dilakukan dengan bahasa hati," kata Buya Syafii.

Buya Syafii mengatakan keberadaan kelompok radikal bukan hanya merusak bangsa, tetapi membunuh masa depannya sendiri. Untuk itu, Buya Syafii meminta agar perlunya peninjauan kembali pelajaran agama, yang hanya memenuhi ranah kognitif atau pengetahuan.

"Pelajaran agama harus afektif , mengedepankan rasa dan etika. Selama ini agak kering karena hanya mengandalkan masalah otak," kata Buya Syafii.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA