Selasa, 16 Ramadhan 1440 / 21 Mei 2019

Selasa, 16 Ramadhan 1440 / 21 Mei 2019

Orang Tua Harus Aktif Ajarkan Bahasa Daerah ke Anak

Senin 21 Jan 2019 14:13 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Bahasa Daerah.

Ilustrasi Bahasa Daerah.

Foto: Antara
Perlindungan bahasa daerah itu harus dilakukan secara masif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Eksistensi bahasa daerah di Indonesia kian memprihatinkan. Kepala Badan Bahasa Kemendikbud Dadang Sunendar menyebut, salah satu menurunnya penutur bahasa daerah adalah tidak terjadinya pewarisan dari orang tua kepada anak-anaknya.

“Pewarisan bahasa daerah dari orang tua kepada anak-anak harus aktif. Perlindungan bahasa daerah itu harus dilakukan secara masif,” kata Dadang saat dihubungi Republika.co.id, Senin (21/1).

Untuk melindungi bahasa daerah, Balai Bahasa juga sudah bekerja sama dengan pemerintah daerah dan perguruan tinggi untuk mencari strategi yang tepat melindungi bahasa daerah. Salah satunya melalui seminar perlindungan bahasa daerah.

Menurut dia, strategi tersebut telah diimplementasikan di Papua. Untuk Papua, ada dua strategi yang sedang dibahas.

Pertama, muatan lokal daerah di wilayah Papua yang memungkinkan. Kedua, model pemanfaatan komunitas untuk wilayah yang tidak melaksanakan muatan lokal bahasa daerah karena berbagi pertimbangan.

“Hingga saat ini keduanya masih dibahas terus,” ujar dia.

Dadang enggan berkomentar terkait wacana penyerapan bahasa daerah. Beberapa waktu lalu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mewacanakan untuk menyederhanakan bahasa daerah. Alasannya, ragam bahasa daerah yang terlalu banyak di Indonesia bisa mempengaruhi sistem komunikasi dan sulit dibina atau dikembangkan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA