Senin, 11 Rabiul Awwal 1440 / 19 November 2018

Senin, 11 Rabiul Awwal 1440 / 19 November 2018

Kesehatan Jiwa Generasi Muda Cerminkan Masa Depan Bangsa

Ahad 14 Okt 2018 13:00 WIB

Rep: Dessy Susilawati/ Red: Muhammad Hafil

Generasi Muda Islam

Generasi Muda Islam

Foto: islammedia.web.id
Tuntutan sosial yang tinggi membuat situasi semakin kompleks.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Masa remaja dan dewasa muda merupakan masa dalam rentang kehidupan yang dipenuhi dengan berbagai perubahan dan dinamika. Mulai dari perubahan secara fisik-biologis dari seorang anak menuju orang dewasa, yang secara natural membawa perubahan atau bahkan gejolak secara psikologis.

Perubahan bentuk tubuh dan hormonal dapat mempengaruhi munculnya sebuah dinamika suasana hati dan perilaku. Tak hanya itu, remaja dan orang

muda juga mengalami perubahan-perubahan sosial model interaksi, tanggung jawab dan tuntutan sosial yang berbeda dengan ketika masa kanak-kanak.

Tentunya semua ini memberikan dampak secara psikologis yang berpengaruh pada perilakunya. Mereka adalah juga generasi yang sebentar lagi akan menerima tongkat estafet kehidupan dari generasi sebelumnya untuk mengisi alam semesta ciptaanNYA, untuk meneruskan perjalanan sebuah bangsa.

Oleh karenanya membina generasi muda yang ceria bahagia, mempunyai motivasi tinggi dan tangguh menghadapi berbagai gejolak perubahan menjadi sangat penting.

"Kesehatan jiwa generasi muda akan mencerminkan kesehatan dan masa depan sebuah bangsa," ujar Ketua Ikatan Psikolog Klinis (IPK) Indonesia, Indria Laksmi Gamayanti, Ahad (14/10).

Perubahan-perubahan yang dialami oleh para muda ini secara natural sudah membawa dinamika gejolak, tampaknya bertambah pada era ini. Tuntutan sosial semakin tinggi, situasi juga semakin kompleks.

Kesibukan atau kondisi sosial ekonomi orang tua, tekanan atau tuntutan pendidikan dan perubahan gaya hidup dapat memicu terjadinya kebingungan dan stres, yang jika tidak teridentifikasi dan tidak tertangani dapat mengarah pada terjadinya suatu ganguan kejiwaan.

WHO menyatakan bahwa separuh dari gangguan kejiwaan dimulai dari usia sekitar 14 tahun akan tetapi sebagian besar kasus tidak terdeteksi dan tidak

tertangani. Depresi merupakan kasus banyak dialami oleh orang muda, yang apabila tak tertangani dapat mengarah pada terjadinya bunuh diri.

Penggunaan alkohol dan obat-obat terlarang, perilaku seks dan perilaku berisiko (seperti misalnya dalam mengendarai kendaraan) dan juga obesitas yang disebabkan karena pola perilaku makan yang tidak tepat juga merupakan isu-isu kesehatan mental yang banyak dialami oleh orang muda.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES