Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

FKKMK UGM Komitmen Perkuat Tenaga Kesehatan di Indonesia

Senin 11 Mar 2019 08:07 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Esthi Maharani

Peresmian Gedung Pascasarjana Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada.  Peresmian dihadiri Pendiri Tahir Foundation Dato’ Sri Tahir, Rektor UGM Panut Mulyono, Dekan FKKMK UGM Ova Emilia dan Dirjen Sumber Daya Iptek dan Pendidikan Tinggi Kemenristekdikti Ali Ghufron.

Peresmian Gedung Pascasarjana Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada. Peresmian dihadiri Pendiri Tahir Foundation Dato’ Sri Tahir, Rektor UGM Panut Mulyono, Dekan FKKMK UGM Ova Emilia dan Dirjen Sumber Daya Iptek dan Pendidikan Tinggi Kemenristekdikti Ali Ghufron.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Program Friendship untuk memperkuat kapasitas tenaga kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada (UGM) mengembangkan program Faimer Regional Institute of Indonesia For Educational Development and Leadership (Friendship). Pengembangan dilaksanakan Departemen Pendidikan Kedokteran, Kesehatan, dan Bioetika dengan menggandeng Foundation for Advancement of International Medical Education and Research (Faimer) Institute.

Program ini untuk memperkuat kapasitas tenaga kesehatan, baik di Indonesia maupun di negara-negara lain di kawasan Asia, khususnya Asia Tenggara. Faimer sendiri dikenal banyak melakukan pengembangan pendidikan kesehatan.

"Sekarang FKKMK UGM menjadi salah satu dari 11 FAIMER Regional Institute, yang pertama di Asia Tenggara," kata Wakil Dekan FKKMK, Gandes Retno Rahayu, saat peresmian program Friendship pekan lalu.

Program diinisiasi sejak 2012 dan mulai berjalan pada 2018 lalu. Gandes memaparkan, Faimer merupakan institusi pengembangan ilmu dan riset di bidang pendidikan kedokteran dan profesi kesehatan yang berbasis di Philadelphia. Bersama UGM, institusi ini menawarkan dua program yang bisa dimanfaatkan para tenaga profesional bidang kesehatan. Pertama, program Friendship tailor-made to Master in Medical and Health Professions Education (MPHE).

Program ini sesuai untuk peserta S2 Ilmu Pendidikan Kedokteran dan Kesehatan. Lalu, ada program fellowship yang dilaksanakan selama dua tahun dengan model blended learning.

"Program blended learning ini sesuai untuk tenaga kesehatan yang telah bekerja dan mungkin tidak memiliki waktu untuk menempuh pendidikan formal jenjang S2," ujar Ketua Friendship, Mora Claramita.

Pelatihan yang diberikan berkaitan pengembangan riset bidang kesehatan, prinsip kepemimpinan, penjaminan mutu dan lain-lain. Peserta juga menjalani residential training sebanyak dua kali, masing-masing satun pekan di FKKMK UGM. Peserta merupakan praktisi, peneliti bidang kesehatan, dan dosen di institusi pendidikan kedokteran dan profesi kesehatan. Program ini dapat mereka ikuti dengan terlebih dulu mengirimkan proposal.

Presiden Faimer Philadelphia, John J. Norcini menambahkan, program ini tidak hanya memberikan dampak perbaikan kepada institusi pendidikan kesehatan. Tapi, juga membuat perubahan yang nyata bagi masyarakat.

Program memungkinkan tenaga kesehatan untuk mendapatkan pelatihan tanpa harus datang jauh-jauh ke Amerika Serikat. John sendiri mengaku sudah mengikuti perkembangan dari orang-orang yang sudah menyelesaikan program tersebut.

"Dan banyak dari mereka telah membagikan apa yang mereka dapatkan dan melatih lebih banyak orang, sehingga dampaknya tidak berhenti di institusi itu saja," kata John.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA