Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Rektor UGM Minta Alumnus tak Ikut Sebar Hoaks

Rabu 23 Jan 2019 22:00 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Ani Nursalikah

 Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Panut Mulyono.

Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Panut Mulyono.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Generasi muda justru harus menjadi teladan menyampaikan informasi.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Panut Mulyono, mengaku prihatin penyebaran hoaks semakin marak. Padahal, beragam informasi itu disebarkan secara sengaja oleh oknum tidak bertanggungjawab untuk membuat keresahan.

Ia mengajak para mahasiswa dan lulusan UGM, tidak ikut-ikutan jadi pelaku yang menyebarkan hoaks. Sebagai akademisi, mereka diminta mampu memilih mana berita bohong atau berita palsu.

"Selalu sampaikan berita yang mendidik, cerdas dan menyejukkan," kata Panut di depan 918 lulusan program pascasarjana di Grha Sabha Pramana, Rabu (22/1).

Terlebih, ini menjadi tahun yang sangat penting dan ditunggu ratusan juta masyarakat. Tahun ini bangsa Indonesia akan melaksanakan perhelatan politik yang akan menentukan nasib bangsa lima tahun ke depan.

Ia berpendapat, pemilu membawa angin harapan bagi masyarakat yang akan memilih calon legislatif dan pemimpin negara. Tapi, pesta demokrasi itu tidak lepas dari ancaman bahaya yang membawa dampak negatif bahkan menghancurkan.

Apalagi, jika tidak disikapi dengan tepat dan cepat. Menurut Panut, penyebaran berita bohong di media sosial atau pesan berantai jika tidak disikapi cepat dan tepat membuat masyarakat atau warganet mudah tertipu.

"Bahkan, ikut menyebarkan informasi palsu yang ada di tengah persoalan pelik ini," ujar Panut.

Bagi Panut, generasi muda sebagai agen perubahan dan penerus bangsa harus menjadi garda terdepan menangkal maraknya penyebaran hoaks. Belum lagi, generasi mudalah yang melek digital.

Untuk itu, generasi muda justru harus menjadi teladan menyampaikan informasi yang mendidik, cerdas dan menyejukkan. Ia berpesan, jangan sampai masyarakat terpecah karena isu-isu sarat kepentingan pribadi dan golongan.

"Pilihan boleh berbeda tapi kesatuan dan keragaman jangan sampai dikompromikan," kata Panut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA