Sunday, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 December 2018

Sunday, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 December 2018

Rektor Atmajaya Dukung Rencana Pemangkasan SKS

Jumat 07 Dec 2018 19:56 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi.

Ilustrasi.

Foto: Dok: STIE Nobel Indonesia
Menurut dia, seringkali ada materi yang repetitif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rektor Universitas Katolik Indonesia (Unika) Atmajaya Agustinus Prasentyantoko mendukung rencana pemangkasan Satuan Kredit Semester (SKS) untuk program sarjana dan diploma. Menurut dia, dengan jumlah 144 SKS untuk program sarjana dan diploma 120 SKS yang diterapkan saat ini, dinilai membebani mahasiswa dan seringkali ada materi yang repetitif (pengulangan).

Baca Juga

"Saya setuju karena selama ini mahasiswa dibebani oleh materi pembelajaran. Dan sebetulnya berapa persensi yang akan masih diingat setelah lulus? Paling 20 sampai 30 persen," kata Agustinus saat konferensi pers Catatan Akhir Tahun 2018 Unika Atmajaya di Jakarta, Jumat (7/12).

Menurut Agustinus, jika SKS dikurangi maka waktunya bisa gunakan untuk praktik. Sehingga meski program sarjana, namun mahasiswa juga diarahkan mempunyai skill. Dengan begitu dia optimistis pengangguran sarjana dapat berkurang.

"Jadi praktiknya bisa lebih panjang. Selama ini kan dengan jumlah SKS segitu, dan ditambah praktik lagi mahasiswa makin lama lulusnya," ujar dia.

Meski kampus swasta, kata Agustinus, namun Unika Atmajaya tidak masalah dengan pemangkasan SKS. Mengingat selama ini, di kampus swasta mahasiswa dibebani biaya SKS atau biaya lainnya.

"Sebenarnya kampus swasta itu legal standing-nya yayasan dan yayasan itu tidak ada istilah profit. Yayasan tidak ada profit tapi yang ada itu adalah sisa hasil usaha. Dan sisa hasil usaha pun harus dikembalikan untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas," kata dia.

Dia menyarankan agar ke depan, kurikulum pendidikan tinggi harus fokus pada penguatan kemampuan kreativitas mahasiswa, sebagai pengambil keputusan, dan kompetensi lainnya yang tidak dapat digantikan oleh mesin. Di era revolusi industri 4.0 akan banyak pekerjaan yang akan tergantikan mesin dan robot.

Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) merencanakan untuk memangkas jumlah Satuan Kredit Semester (SKS) pada jenjang sarjana (S1) dan diploma. Namun berapa jumlah SKS yang akan dipangkas masih dikaji oleh pihak Kemenristekdikti.

Menristekdikti Mohammad Nasir mengatakan, saat ini bobot SKS untuk S1 mencapai 144 SKS dan diploma mencapai 120 SKS. Jumlah SKS tersebut dinilai terlalu berat,menghambat kreativitas mahasiswa, dan juga membebani pembiayaan.

"Saya kira untuk S1 jadi maksimal 120 SKS, dan D3 90 SKS itu sudah cukup," kata Nasir.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES