Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

UMM akan Kirim Relawan Psikososial ke Palu

Jumat 12 Oct 2018 15:00 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Esthi Maharani

Relawan Rumah Sakit Umum Universitas Muhammadiyah Malang (RSU UMM) tengah mengobati salah satu korban bencana di Sulawesi Tengah.

Relawan Rumah Sakit Umum Universitas Muhammadiyah Malang (RSU UMM) tengah mengobati salah satu korban bencana di Sulawesi Tengah.

Foto: Humas UMM
Masih banyak korban yang mengalami trauma pascagempa.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC), Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) bakal memberangkatkan sejumlah relawannya ke daerah terdampak bencana di Palu, Sulawesi Tengah untuk melakukan pelayanan psikososial. Upaya ini perlu dilakukan mengingat masih banyak korban yang mengalami trauma pascagempa.

Dekan Fakultas Psikologi UMM, Muhammad Salis Yuniardi, menerangkan, pekan depan akan mulai mengutus mahasiswa-mahasiswa terbaiknya untuk memberikan pelayanan psikososial kepada korban bencana di Palu dan sekitarnya. "Saat ini sedang dalam tahap pembekalan, minggu depan sudah siap berangkat bersama MDMC ke Palu," terang Salis melalui keterangan resmi yang diterima Republika, Jumat (12/10).

Menurut Salis, Fakultas Psikologi secara kosisten menurunkan tenaga-tenaga terbaiknya untuk memberikan pelayanan psikososial kepada korban-korban bencana maupun konflik. Dimulai dari Konflik Gerakan Aceh Merdeka (GAM), Konflik Poso, Tsunami Aceh dan yang baru-baru ini di Gempa Lombok. Para relawan telah dibekali langsung beragam kompetensi oleh Laboratorium Psikologi Terapan (LPT) Psikososial UMM.

Sebagai ganjaran, keberangkatan para relawan itu bakal dikonversikan menjadi nilai ke sejumlah mata kuliah. "Mereka yang berangkat ini berhak mengkonversikan nilainya ke Kuliah Kerja Nyata (KKN) ataupun Mata kuliah Psikologi Terapan. Bagi yang sudah mengambil skripsi, bisa menjadikan Palu sebagai objek penelitiannya," tutur Salis.

Para relawan yang bertugas di Palu selama tiga sampai empat pekan, kata dia, harus siap dengan berbagai keterbatasan di lapangan. Terlebih lagi, dia melanjutkan, keterbatasan ini yang nantinya akan menjadi tantangan serta melatih kepekaan para relawan. Maka dari itu, pembekalan dilakukan sedemikian rupa demi mempersiapkan para relawan tangguh.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES