Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Lombok Abang Jadi Maskot Kontes Robot Nasional 2018

Rabu 11 Juli 2018 19:04 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Dwi Murdaningsih

Ketua Panita Pelaksana Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018, Sri Atmaja P Rosyidi, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan AIK Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Hilman Latief  dan Ketua Dewan Juri KRI 2018, Wahidin Wahab saat pemaparan terkait kegiatan KRI dalam konferensi pers di UMY pada Senin (9/7).

Ketua Panita Pelaksana Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018, Sri Atmaja P Rosyidi, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan AIK Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Hilman Latief dan Ketua Dewan Juri KRI 2018, Wahidin Wahab saat pemaparan terkait kegiatan KRI dalam konferensi pers di UMY pada Senin (9/7).

Foto: Republika/Eric Iskandarsjah Z
Lombok Abang memadukan antara kemajuan teknologi dan kearifan lokal.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Penggunaan maskot pada suatu event menjadi faktor penting untuk menyampaikan tema dan makna dari kegiatan yang sedang berlangsung. Begitu pula dengan Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018 yang menggunakan maskot sebagai sarana penyampaian pesan kepada peserta lomba yang berpartisipasi dan seluruh pegiat robot yang ada di Indonesia.

Pada gelaran KRI 2018 ini maskot yang digunakan bernama 'Lombok Abang' yang memadukan antara kemajuan teknologi dan kearifan lokal “Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat”. Sri Atmaja P. Rosyidi selaku ketua panitia pelaksana KRI 2018 mengatakan UMY sengaja memilih maskot berbentuk seperti salah satu pasukan Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat yang bernama “Wirabraja” dan diberi nama lombok abang atau dalam bahasa Indonesi berarti cabai merah.

Maskot Lombok Abang sejatinya sudah digunakan pada KRI 2015 namun kembali dipakai pada tahun ini.  “Panitia kembali memakai Lombok Abang maskot yang kita pakai untuk KRI 2018 dari pasukan Keraton Jogja yang bernama Wirabraja,” ujarnya, Rabu (11/7).

Pasukan Wirabraja memiliki sifat-sifat yang sangat menginspirasi bagi para pegiat robot yang akan bertarung pada gelaran KRI 2018 yaitu sifat kesatria yang memiliki daya juang tinggi, sportivitas, dan pantang menyerah. Dari sifat-sifat itu diharapkan juga dapat diterapkan pada kompetisi robot kali ini.

“Pasukan Wirabraja memiliki banyak sifat positif yang harusnya bisa tersampaikan pada seluruh peserta lomba,” kata dia.

Ia pun menekankan bahwa Lombok Abang merupakan perbaduan antara kemajuan teknologi dan kearifan lokal yang dimaknai dalam bentuk robot android berwujud pasukan Jawa. Semua itu menjadi wujud bahwa kebudayaan dan kemajuan teknologi selalu bisa dipadukan dan berjalan beriringan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES