Rabu, 16 Muharram 1440 / 26 September 2018

Rabu, 16 Muharram 1440 / 26 September 2018

Mahasiswa UMM Terpilih Jadi Best Speaker di Kompetisi Debat

Kamis 21 Juni 2018 14:52 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Esthi Maharani

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) terpilih sebagai Best Delegates Asia Young Sociopreneurship Leader Exchange di Thailand.

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) terpilih sebagai Best Delegates Asia Young Sociopreneurship Leader Exchange di Thailand.

Foto: Istimewa
Ia juga jadi best delegates dalam gelaran Asia Young Sociopreneurship Leader Exchange

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Selain kesibukannya sebagai ketua senat Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Emha Nelwan Lawani  masih sempat memenangi sejumlah perlombaan baik luar maupun dalam negeri. Bukan cuma di bidang program studi yang digelutinya, melainkan juga di beberapa bidang keilmuan.

Baru-baru ini Nelwan, sapaan akrabnya, dinobatkan sebagai best speaker dalam Kompetisi Debat Nasional pada gelaran Festival Retorika Ikatan Pecinta Retorika Indonesia di Universitas Negeri Malang, Jawa Timur. Bersama ketiga kawan sejurusannya, Rezka Mardhiyana dan Rizqon Fawa’id, berhasil menyisihkan puluhan peserta dari perguruan tinggi negeri dan swasta se-Indonesia.

Tak kalah membanggakan, laki-laki asal Polewali Provinsi Sulawesi barat ini, di Maret 2018 lalu juga dinobatkan sebagai best delegates dalam gelaran Asia Young Sociopreneurship Leader Exchange di Thailand. Berkat perencanaan bisnis tentang kain kain khas daerahnya Lipa’ Sa’be, Nelwan berhasil menarik perhatian dewan juri dari Chulalangkorn University, Thailand.

Mengikuti perlombaan memang jadi tradisi tersendiri sejak Nelwan duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA). Selain untuk melatih mental, Nelwan menilai momen kekalahan juga justru jadi pelajaran terbaik untuk membuatnya bangkit meraih prestasi.

"Lama-lama karena sering nyoba dan menang pun beberapa kali, Alhamdulillah, jadi ketika dibandingkan ketika menang atau kalah pun sama-sama untung sebenarnya. Sekedar dapat kenalan baru misalnya,” ungkap Nelwan melalui keterangan resmi yang diterima Republika, Kamis (21/6).

Selain itu, sambung Nelwan, kalah-menang membuat dirinya terbiasa dengan konflik. Orang yang terlatih mentalnya, lanjut Nelwan, akan dengan sendirinya dapat mengukur kesiapan mental. Ketika kalah tetap siap, begitupula saat berada di momen kemenangan. Meski demikian, Nelwan tetap mengkondisikan hati untuk tetap bersyukur atas tiap raihan yang didapatnya.

Bagi Nelwan, berkuliah di perguruan tinggi swasta (PTS) tidak serta merta membuatnya berkecil hati. UMM, kata Nelwan, memberi banyak kesempatan kepada mahasiswanya untuk beraktualisasi sesuai dengan bidang yang digelutinya. “Ketika awal-awal masuk UMM sedikit ada yang mencemooh. Meski begitu, karena melihat jurusan Psikologi UMM sebagai salah satu yang terbaik di Indonesia, saya tetap bangga pada pilihan saya,” tuturnya.

Banyak mahasiswa Muhammadiyah yang menang di tiap kompetisi, justru dinilai Nelwan sebagai ladang dakwah tersendiri. Menurut dia, instansi-instansi yang mengatasnakaman Islam tak kalah unggul dengan perguruan tinggi lainnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Peselam Wanita di Saudi Arabia

Selasa , 25 September 2018, 22:23 WIB