Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Mengapa Riset Teknologi di Indonesia Sulit Berkembang Pesat?

Rabu 05 Aug 2015 20:55 WIB

Rep: C05/ Red: Yudha Manggala P Putra

Seorang peneliti menyusun bibit padi Nippon Bare yang dikembangkan melalui sistim kultur jaringan di laboratorium Bioteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Cibinong, Bogor.

Seorang peneliti menyusun bibit padi Nippon Bare yang dikembangkan melalui sistim kultur jaringan di laboratorium Bioteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Cibinong, Bogor.

Foto: ANTARA/str-Jaflhairi/Koz/mes/06.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Pakar Nanoteknologi Nurul Taufiq Rochman menjelaskan setidaknya ada dua faktor yang membuat penelitian di Indonesia belum berkembang pesat, yakni dari pemerintah dan juga dari peneliti.

Untuk faktor dari peneliti, kata dia, erat kaitannya dengan paradigma cara memandang riset. Dimana   banyak dari peneliti melakukan riset sebatas hanya sekedar “main main”. Orientasinya tidak benar benar untuk menciptakan produk. “Penelitian model seperti ini ujung ujungnya tidak terpakai di tataran praktis,” ujar dia di Gedung ICE BSD City, Rabu (5/8).

Juga, kata dia, dari sisi pemerintah erat kaitannya dengan kualitas SDM PNS yang ada. Dimana mereka tak semuanya paham terkait dunia riset dan teknologi. Banyak reviewer berstatus PNS melakukan kesalahan saat meng ACC suatu penelitian. Mereka justru malah mendanai riset yang tidak berpotensi untuk menjadi komersil.

“Jadi fakta di lapangan itu unik. Penelitian yang didanai malah tidak berhasil sedangkan yang tidak didanai malah berhasil,” paparnya. Dia mengambil sampel penelitian dari dirinya sendiri. Teknologi nano yang dikembangkannya tidak didanai oleh pemerintah. Padahal di luar negeri teknologi nano justru disupport habis habisan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA