Kamis, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Kamis, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Diknas Siapkan 8.000 Kelas Baru

Kamis 29 Sep 2011 13:26 WIB

Rep: Fernan Rahadi/ Red: Chairul Akhmad

Sejumlah siswa-siswi Sekolah Menengah Pertama (SMP) mengikuti Ujian Nasional (UN) di SMP Negeri 107, Jakarta Selatan.

Sejumlah siswa-siswi Sekolah Menengah Pertama (SMP) mengikuti Ujian Nasional (UN) di SMP Negeri 107, Jakarta Selatan.

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas), dalam hal ini Direktorat Jendral Pendidikan Menengah, segera membangun lebih dari 8.000 Ruang Kelas Baru (RKB) dalam rangka mengantisipasi penerimaan siswa baru yang setiap tahunnya mencapai 140.000 siswa.

Walaupun dirasa belum mencukupi namun RKB tersebut diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam hal peningkatan pelaksanaan program rintisan Wajib Belajar (Wajar) 12 tahun.

"Berdasarkan APBN-Perubahan yang telah direncanakan, maka ditargetkan dibangun 8.000 RKB," kata Dirjen Pendidikan Menengah Kemendiknas, Hamid Muhammad, Kamis (29/9).

Pembangunan RKB terkait dengan pembangunan infrastruktur yang disiapkan demi terlaksananya program Wajib Belajar 12 tahun. "Memang jumlah tersebut belum sesuai dibandingkan dengan jumlah calon siswa yang masuk sekolah setiap tahunnya, jadi masih banyak yang perlu dilakukan selain RKB," tutur Hamid.

Hamid melanjutkan, pembangunan infrastruktur maupun penerapan Bantuan Operasional Sekolah (BOS) di tingkat sekolah menengah masih belum maksimal, karena saat ini yang sedang menjadi prioritas adalah penuntasan Wajib Belajar 9 tahun.

Saat ini penerima BOS di tingkat sekolah menengah baru mencapai 6,7 juta siswa. Jumlah ini masih jauh dari seluruh peserta didik sekolah menengah yang mencapai 9 juta di seluruh Indonesia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA