Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Pelemahan Rupiah Dinilai Berbeda dengan Kondisi Krisis 1998

Kamis 06 Sep 2018 17:24 WIB

Red: Nur Aini

Petugas menghitung pecahan dolar Amerika Serikat dan rupiah di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta,Ahad (2/9).

Petugas menghitung pecahan dolar Amerika Serikat dan rupiah di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta,Ahad (2/9).

Foto: Republika/Prayogi
Kondisi likuiditas saat ini lebih baik dibandingkan saat krisis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pergerakan nilai tukar rupiah yang cenderung melemah terhadap dolar AS pada saat ini berbeda kondisinya dibandingkan saat krisis pada 1998.

Director Investment Strategy Bahana TCW Investment Management Budi Hikmat  mengatakan fundamental ekonomi Indonesia pada tahun ini berbeda dibandingkan 1998 lalu.

" krisis 1998 ditandai dengan kekeringan likuiditas. Sementara likuiditas saat ini cukup baik," ujarnya di Jakarta, Kamis (6/9).

Menurut dia, kebijakan makro ekonomi yang dikeluarkan pemerintah saat ini juga lebih bagus, salah satunya dengan menahan barang impor.

Ia menambahkan pergerakan nilai tukar rupiah saat ini juga masih dipengaruhi fenomena new normal. Fenomena itu mengacu kepada berakhirnya era suku bunga rendah di negara maju, seperti Amerika Serikat.

"Yang kemudian terjadi adalah rotasi investasi antaraset dan antarregional menuju negara maju," katanya.

Dalam rangka menahan tekanan rupiah, Budi Hikmat mengharapkan agar masyarakat juga turut berpartisipasi salah satunya dengan membeli produk dalam negeri, menahan membeli produk elektronik yang tidak perlu, dan menunda perjalanan ke luar negeri. "Anak milenial lebih banyak plesiran ke luar negeri dan pakai gadget impor. Jadi masyarakat juga harus memperbaiki konsumsinya juga," katanya.

Baca: Harga Pakan Naik karena Rupiah, Peternak Kelimpungan

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA