Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Riung Karsa Unpad, Kuatkan Sinergi Kampus dan Industri

Senin 03 Sep 2018 14:53 WIB

Red: Sandy Ferdiana

Rektor Unpad Prof Dr med Tri Hanggono Achmad (berdiri) tampil sebagai moderator dalam diskusi Riset Unggulan Unpad dan Kerjasama untuk Masyarakat Sejahtera (Riung Karsa) di Halaman Bale Rumawat, Kampus Unpad, Jalan Dipatiukur, Kota Bandung, belum lama ini.

Rektor Unpad Prof Dr med Tri Hanggono Achmad (berdiri) tampil sebagai moderator dalam diskusi Riset Unggulan Unpad dan Kerjasama untuk Masyarakat Sejahtera (Riung Karsa) di Halaman Bale Rumawat, Kampus Unpad, Jalan Dipatiukur, Kota Bandung, belum lama ini.

Foto: Istimewa
Inovasi produk terganjal oleh minimnya database periset yang dimiliki industri.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Sinergitas antara industri dan perguruan tinggi menjadi solusi bagi bangsa dalam menghadapi persaingan global. Perlu diakui, hingga kini perguruan tinggi merupakan gudang para peneliti beserta karya-karyanya.

Kebanyakan dari hasil riset itu berhenti di laci akademik. Akibatnya, hasil riset tidak bermuara pada kemaslahatan bangsa secara maksimal. Universitas Padjadjaran (Unpad) tampaknya ‘gerah’ dengan barrier antara kampus dengan industri.

Gagasan bergulirnya Riset Unggulan Unpad dan Kerjasama untuk Masyarakat Sejahtera (Riung Karsa), merupakan salah satu upaya untuk menyambungkan antara karya akademik dengan kemaslahatan bangsa. Riung Karsa diimplementasikan melalui forum diskusi yang melibatkan praktisi industri, akademisi/periset, mahasiswa, dan media massa.

Akhir pekan lalu, forum diskusi Riung Karsa mengangkat tema ‘Transpreunership dan Upaya Hilirisasi Inovasi Unpad’. Kegiatan tersebut berlangsung di Halaman Bale Rumawat, Kampus Unpad, Jalan Dipatiukur No. 35, Kota Bandung.

Rektor Unpad Prof Dr med Tri Hanggono Achmad tampil sebagai moderator dalam diskusi tersebut. Sementara nara sumber yang hadir di antaranya Direktur Utama PT Bio Farma M Rahman Roestan dan Ketua Pusat Inkubator Bisnis Unpad Hj Diana Sari SE M.Mgt, PhD.

Dirut Bio Farma M Rahman Roestan mengatakan, Riung Karsa merupakan solusi yang selama ini dibutuhkan kalangan industri. Riung Karsa, papar dia, menjadi gerbang optimalisasi sinergi antara industri dan perguruan tinggi.

‘’Kami mengharapkan, perencanaan sebuah riset melibatkan kalangan industri. Dengan demikian, hasil riset kelak sesuai dengan kebutuhan industri,’’ ujar Rahman dalam diskusi Riung Karsa di Kampus Unpad, akhir pekan lalu.

Rahman mengungkapkan, salah satu yang dibutuhkan kalangan industri, yakni database periset. Perlu diakui, imbuh dia, selama ini kalangan industri belum mengantongi data base periset. Akibatnya, sambung dia, kalangan industri kerap kesulitan ketika hendak menggulirkan inovasi produk.

Rektor Unpad Prof Dr med Tri Hanggono Achmad menambahkan, Unpad merupakan World Class University yang memiliki segudang peneliti di dalamnya. Pihaknya sengaja mendorong karya para peneliti di kampusnya dapat dikonsumsi oleh industri dan masyarakat.

Para dosen peneliti dan tenaga kependidikan Unpad, papar dia, telah dipersilahkan untuk menyelenggarakan aktivitas riset dan pengabdian kepada masyarakat secara gencar. Kata Tri, Riung Karsa akan mengangkat sejumlah tema lainnya untuk disebarluaskan kepada masyarakat.

‘’Saya tidak bosan-bosannya menegaskan, hasil riset harus maslahat untuk masyarakat,’’ tambah Tri. Diakui dia, Unpad berkewajiban turut menyelesaikan persoalan bangsa. Menularkan hasil riset unggulan ke masyarakat, tegas dia, merupakan salah satu cara Unpad berkontribusi terhadap bangsa.

Tema transpreunership, sambung dia, merupakan tantangan bagi perguruan tinggi untuk lebih proaktif dalam menjalin sinergi dengan industri. Diakui Tri, khususnya Unpad, sangat terbuka bagi kalangan industri yang membutuhkan riset akademik.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA